Piaaaappppppppppp !!!!


Assalamualaikum

Kekadang kita dalam sedar tak sedar, selalu nak piaaaapppppp sebelum terjadinya sesuatu. Bila dah ada empat orang hero dan heroin, selalunya rotanlah jadi ubatnya. Sebab “tak dengar cakap” walaupun ada masanya aku tak pernah pun bagitau yang perkara tu tak sepatutnya dilakukan.

Aku menganggap sesuatu perkara mudah mesti tercapai oleh logik akal. Kalau main mancis, rumah terbakar. Kalau main mancis kat luar rumah? Itu aku tak pernah nak bagitau sebabnya. Walau sebenarnya aku takde alasan untuk penerangan. Tak bolehkah main mancis? Kenapa? Simpan mancis ditempat yang tinggi. Tapi abahnya menyimpan lighter dalam poket. Apa alasan yang hendak diberi?… Piaaaapppppppp !!!

Bila anak2 dah dapat “kaki”, mulalah dia memanjat. Grill kat umah dah habis diorang try. Agaknya abahnya tak pernah pun nak bawak diorang rock climbing. Apatah lagi nak bagi kebenaran panjat pokok rambutan kat kampung. Bila dah takde alternatif, grill rumahlah tempat untuk tunjuk skill…. Piaaaaaappppppp !!!!

Abahnya tak bawak heronya main bola kat padang. Malas. Main futsal pun sebagai ‘playground’ sementara menunggu abahnya habis main badminton seminggu sekali. Sebagai alternatifnya, diorang main bola dalam rumah. Berderailah cermin kat tangga rumah. Apa lagi….. Piaaaaaaapppppp !!!

Dalam kes yang lebih dahsyat… Bergurau gelak2 dalam kereta pun abahnya marah. Dah buat lawak budak2, maka gelaklah !!! Kekadang tu dengan sebut perkataan ‘kentut’ pun boleh gelak terbahak2. Entah apa yang lawak sangat pun aku tak tau. Tapi dah namanya budak2. Apa yang diorang nak fikirkan sangat. Kalau nak gelak tu, gelak ajelah. Belum habis gelak dah kena lagi satu… Piaaaappppppp !!!

Banyak lagilah contoh yang aku boleh bagi untuk buka pekung di dada sendiri. Tapi sikit2 cukuplah. Untuk dijadikan iktibar semoga kengkawan tak mencontohi apa yang tidak baik yang datangnya dari Ismadi. Jangan dicuba2.

Kawallah sifat marah yang ada. Jangan kerana marahkan orang lain, anak diseterika. Jangan kerana bergaduh suami isteri, anak dicucuh bara api. Anak2 itu murni. Tiada salahnya. Yang salah ialah ibubapa yang membentuk anak itu.

Selepas zaman “jahiliah”, aku dah agak kurang piap anak aku. Tapi Piaaappppp tetap Piaaapppp…. !!! Tapi dalam kaedah yang lebih baik (rasanya).

1. Aku fikir dulu, ada tak sebelum ni aku nasihat bebaik ngan anak itu ? Dia faham tak dengan apa yang aku cakap?
2. Aku fikir jugak, wajar tak aku piaaappp anak aku atas kesalahannya itu. Ada tak alternatif lain?
3. Aku amik contoh sahabat. Ada waktu bertenang. Kalau dah buat salah tu, aku bagi rengsa dalam lima minit. Aku nak pastikan bahawa aku piap bukan sebab marah, tapi sebab aku nak mengajar anak dengan cara yang ekstrem.
4. Sebelum aku piap, aku bagi reasoning kat anak kenapa aku nak piap. Sebenarnya bila cakap pun, dah meleleh2 air mata anak aku dah… Timbullah pula simpati terhadap si kenit2 kesayangan aku ni. Bila dah tau… Dah mengaku… Dah janji tak buat lagi… Seperti biasa… Piaaaaapppppppp !!!!!

Dah lama aku tak piap anak2 aku ni. Rotannya dah berhabuk atas almari. Asal aku menghala untuk capai rotan, bertempiaranlah mereka lari di muka bumi ini. Dan aku senyum sendiri. Ramai yang berminat dengan rotan kat rumah aku ini. Tak dijual. Tak diberi. Kerana itu adalah kenangan buruk aku melibas kulit anak aku sendiri.

Bukan untuk bangga diri. Sekadar mengingati amarah sendiri.

Kepada yang pernah menagih simpati agar tidak di rotan lagi, maafkanlah orang tua ini. Harapnya di sana nanti, alasan untuk tidak melakukan kemungkaran dan kerja bukan2 adalah kerana rotan itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s