Tanah Melayu Malaya Malaysia


Assalamualaikum

1. Sejarah tentang Malaysia ni agak unik. Dahulunya bahagian utara sahaja yang aktif. Ini boleh dilihat dengan adanya peninggalan di Lembah Bujang. Kawasan tersebut banyak dipengaruhi oleh budaya dari Siam.

2. Ada penduduk di tempat yang lain, sehingga ke hujung semenanjung. Buktinya, sewaktu Parameswara datang ke Temasek, ada inhabitant di situ.

3. Gemilangnya semenanjung ini sewaktu zaman kesultanan Melaka. Dicatatkan, dalam tempoh lebih kurang 114 tahun, Melaka telah menjadi kuasa dominan dunia.

4. Budayanya juga unik. Ada dicedok dari Siam (utara), dari negara China dan India (tengah), dari Indonesia (selatan). Budaya Inggeris diadaptasi dan digunapakai sedikit secara keseluruhannya kerana kononnya melambangkan gaya dan ketamadunan.

5. Dahulunya semenanjung ini dikenali dengan nama Tanah Melayu. Paling tidak dengan bukti catatan sejarah dan penubuhan persekutuan tanah melayu pada 1948.

6. Terkemudian, ia bertukar nama semi Inggeris kepada Malaya.

7. Pada 1963, ia bertukar nama lagi kepada Malaysia. Mengintegrasikan Sabah, Sarawak dan Singapura.

8. Sudah berkali2 bertukar nama, tanahnya tetap sama. Cuma di antara negerinya, Melaka, Pulau Pinang, Sabah, Sarawak dan Kuala Lumpur, tiada sultannya. Kuasanya dipegang oleh Yang diPertuan Agong.

9. Rakyatnya juga telah diintegrasikan. Dengan adanya sistem Kangchu dan Kangkar, orang China datang bermastautin di sini. Melalui sistem kontrak, orang India juga ada di sini. Dengan adanya sistem imigresen antarabangsa, orang Indonesia menjadi rakyat di sini. Dan sedikit dari Myanmar, Bangladesh, Nepal, Filipina dan negara sekitarnya.

10. Malaysia ini makmur. Mewah. Paling tidak, makannya mewah. Di hari raya ini, kalau lapar, singgah sahalah di mana2 rumah. Tak perlu mengeteh di kedai mamak.

11. Cuba abaikan politik kepartian dan duduk menghirup secawan teh di bistro tempatan. Akan mudah ditemui masyarakat berbilang bangsa duduk semeja. Keluar mesra dari bangunan yang sama. Bersukan di padang yang sama. Merayakan hari kebesaran bersama. Indah. Unik.

12. Jangan kerana taksub, Malaysia ini berpecah suku. Jangan kerana rasa terancam, rakyatnya cuma meletakkan hak masing2 di dalam undang2. Cukuplah satu. Yang lain amalkanlah pemahaman masing2. Tiada dihalang.

13. Cuba duduk tenang dan jawab soalan ini sambil menutup mata… “Apa itu Malaysia ???”

Aku yakin gambaran di kepala hanyalah perkara yang baik2 sahaja.

14. Kekalkan apa yang ada. Majukan ilmu di dada. Bergerak ke hadapan bersama. Jangan diikut budaya asing. Kita maju kerana ilmu, bukan kerana meniru dan melakonkan semula budaya orang lain.

15. Selamat menyambut hari merdeka… Kita adalah apa yang kita mahu… 😉

Mat Sabu dan Bukit Kepongnya


Assalamualaikum

1. Mulanya malas aku nak layan perihal ceramah mat sabu. Selalunya media misquote. Tapi bila aku nengok sendiri video tu, mmg ada benarnya komen yang tidak baik tentang ucapan mat sabu.

2. Peristiwa bukit kepong berlaku pada zaman 1950an. Masa tu, Malayan Union pun dah berkubur. Sejak 1948, Persekutuan Tanah Melayu ditubuhkan. Masa inilah darurat pertama diisytiharkan dari 1948-1960.

3. Dalam tempoh ini juga, Perang Saraf, Kampung Baru ditubuhkan, dengan tujuan utama untuk memerangi komunis.

4. Tapi perlu diingat bahawa kita tidak mencapai kemerdekaan dengan memerangi British secara kenegerian. Kita mencapai kemerdekaan tanpa pertumpahan darah. Parti Perikatan memenangi 51 daripada 52 kerusi pada pilihanraya 1955.

5. Sebelum itu, pilihanraya bandaran diadakan dia Pulau Pinang pada Disember 1951. Parti yang membela kaum kalah teruk. Hanya pada pilihanraya bandaran 1952 di Kuala Lumpur, modul parti perikatan dicuba dan memenanginya dengan cemerlang. Coalition ini diteruskan di bandar2 lain seperti ipoh dan johor dan mendapat sokongan ramai.

6. Dol Said,Mat Kilau, Tok Janggut, Dato’ Bahaman, Dato’ Maharajalela…. Semuanya adalah pejuang kenegerian. Mempertahankan negeri. Bukan bersifat nasional (nationalisme).

Tidak menafikan mereka menentang penjajah. Namun skopnya tidaklah luas kerana faktor sempadan dan tanah jajahan sultan masing2.

7. UMNO ditubuhkan juga bukanlah matlamat asalnya untuk mendapat kemerdekaan. Tujuan asalnya hanyalah untuk mengembalikan kuasa sultan sewaktu Malayan Union 1946. Setelah mendapat rasa “menggigit” melalui Sistem Ahli yang diperkenalkan British, maka selepas itu barulah semangat untuk merdeka itu timbul.

Ini ditambah rasa dengan kemerdekaan jiran kita, Indonesia yang mendapat kemerdekaan dengan jerih payah menentang Belanda dengan parang dan darah di seluruh pulaunya.

8. Bila menyatakan komunis itulah pejuang sebenar, mematikan matlamat asal. British dan warga Tanah Melayu bersatu hati menentang komunis. Ideologi komunis tidak boleh diterimapakai di tanah ini.

Tak perlu lama, peristiwa hitam 14 hari pada 1945 sudah cukup mencerminkan kekejaman dan kemualan rakyat Tanah Melayu pada idea komunis.

9. Pejuang kemerdekaan tidak semestinya memegang senjata dan merengkok di penjara. Itu adalah momokan minda yang mahukan semuanya dilakukan secara ekstrem.

Tunku, Tun Abdul Razak, Tun Dr Ismail juga adalah pejuang kemerdekaan walaupun hanya duduk di meja rundingan dan berulang alik ke England.

Kita merdeka kerana akal yang bijak. Bukan kerana jiwa yang amuk memberontak.

10. Bukan semua yang British lakukan itu bersifat pemusnah. Ada juga kebaikan yang dilakukan. Tapi kita tidak seharusnya duduk di bawah ketiak British untuk selamanya. Dr Mahathir telah membuktikan, walaupun tidak bergantung kepada barat juga, kita boleh berjaya.

11. Janganlah diagungkan komunis itu. Tidak sesuai dengan konsep tauhid kebanyakan rakyat Tanah Melayu. Konsep tiada tuhan dan agama bakal mengundang pertumpahan darah dan keringat.

12. Lagi tiga hari dah nak menyambut merdeka. Jangan diperkecilkan jasa dan bakti mereka yang terdahulu, walaupun mereka tidak berjuang dengan senapang, parang dan kayu.

Dan mereka yang dapat mengelakkan peperangan adalah pemimpin angkatan yang sejati. Mencapai matlamat untuk merdeka, tiada setitis darah yang disumpah jatuh ke bumi.

13. Selamat merdeka rakyat Malaysia. Selamatlah segalanya…. Amin.

Mulut busuk … Maaf Zahir Batin


Assalamualaikum

1. Di bulan puasa ni, ada jugalah yang menyatakan bahawa nafas dari mulut yang berbau itu, akan menjadi seharum kasturi di akhirat nanti. Tapi ada juga yang menyatakan kat aku bahawa itu hadis yang tidak diterima. Tentang hal itu tanyalah pada yang pakar.

2. Tapi kali ni aku nak cerita sikit la pasal mulut yang senantiasa busuk dan berbau ni. Yang senantiasa menceritakan keburukan seseorang kepada orang yang lain. Yang ni bukan mulut aje busuk, hati dan jiwanya juga sudah busuk.

3. Kekadang tu malas juga nak ambik kisah bila orang bercerita buruk pasal kita. Bila di dalam komuniti yang sama, cerita tu berlegar2, akhirnya akan ada orang yang dalam keadaan sedar yang akan menanyakan apa cerita sebenar.

4. Yang menghairankan aku, yang bercerita tentang keburukan ini adalah dari saudara terdekat. Yang paling rapat. Tapi bermuka2. Depan kita baik, belakang kita kutuk memacam. Kisah dijaja di rumah orang. Pelik. Bersusah payah untuk memburukkan orang lain.

5. Kalau tak puas hati, cakaplah dengan tuan punya badan sendiri. Dengan menceritakan keburukan kat orang lain, tidak mengangkat darjat anda sebagai seorang hero atau heroin.

Menceritakan keburukan tidak menyelesaikan masalah. Ia hanya menambah dosa dan mewujudkan masalah.

6. Hal orang jangan dijaja. Hal sendiri, sendirilah jaga. Mudah sahaja. Kalau salah, nasihat. Bukan berniaga dosa di bazar ramadhan.

7. Busuk mulut dan jiwa ini senang sahaja untuk diubati. Diam. Dan jiwa itu akan pulih sendiri.

8. Bila proses salam bersalaman di hari raya, minta maaf dengan sejujurnya. Beritahu apa yang telah dimuntahkan. Di mana bau busuk itu dihidu.

9. Memohon maaf yang am, memadamkan kesalahan yang am. Kesalahan yang dibuat dalam keadaan tidak sedar.

Memohon maaf secara khusus, memadamkan kesalahan yang khusus. Yang dibuat dalam keadaan nyata dan waras.

10. Pilihlah. Meminta maaf sekadar melepaskan batuk di tangga, ataupun meminta maaf untuk menjernihkan suasana. Taubat nasuha. Kenalah bagitau secara jelas, dosa apa yang telah dilakukan dalam keadaan sedar. Jika tidak, kat akhirat akan ditanya. Di kala itu sudah tidak berguna.

Maaf zahir dan batin… Ini adalah contoh meminta maaf yang am. Kerana aku tak berniat hendak menceritakan keburukan orang yang aku tahu rupa dan namanya.

Maafkan aku sebab aku fitnah kau curik durian kat dusun Ahmad kat Ali semalam… Ini adalah contoh minta maaf yang khusus.

Cuma aku doakan, semoga berbuihlah mulutnya dengan sabun ekonomi handalan, moga harum dan wangilah mulutnya di dunia ini…. 😉

Hindari orang yang bermulut busuk. Aku takkan maafkan apa yang tidak khusus.

Doa orang yang teraniaya katanya maqbul … (bisik2 dlm hati)… Amin.

Kampung Baru


KG BARU

1. Akhirnya SPR terkantoi juga dengan isu Kg Baru yang didaftarkan sebagai pengundi. Makin akan makin teruklah SPR akan diasak dan “dimalusinasikan”.

2. Tapi bila dah kena, SPR kenalah bertanggungjawab membetulkan. Lebih berhati2 membuat keputusan.

3. Ada sesuatu yang memusykilkan yang pastinya terjadi. Pernah tak korang daftar mengundi? Aku tak tahulah cara korang daftar sebab aku dah daftar lama dah. Dah 2 kali mengundi… 😉 Aku mendaftar kat pejabat pos Kelana Jaya. Ada mamat yang duduk kat meja lipat, yang ambil kad pengenalan aku dan mengisi borang yang sepatutnya. Masa tu tulis kat kertas la. Sekarang aku tak pasti guna komputer atau tidak.

Dia akan check, confirm dan buat salinan. Agak memusykilkan kalau nama aku Ismadi dia boleh tulis sebagai “kg baru”. Bila dia bawak balik pejabat untuk didaftarkan oleh orang kat office dalam komputer, tak check ke nama dan salinan kad pengenalan? Jauh beza nama Ismadi dan Kampung Baru. Nasib baik yang key in data aku tu celik huruf. Aku mendaftar dengan jayanya. Betul segalanya. Mungkin yang menjaga kaunter kat pejabat pos kelana jaya tu, paling kurang lulus UPSR. Tahu membaca dan menulis.

Yang tuan punya badan kg baru tu pun tak check ke salinan yang diberikan? Tak nengok ke nama dah bertukar jadi kampung? Ke komplot sama, nak test water dalam hal ini? Agak memusykilkan. Tapi yang penting, yang salah mengaku salah. Perbetulkan apa yang salah.

4. Aku rasa ini bukan tindakan bertaraf careless. Ini dah sampai taraf sabotage. Kerajaan terkenal dengan kerenah birokrasi. Berapa banyak lapisan dan tapisan kena dilalui. Kenapa dengan lapisan2 bawang itu, masih boleh ada kesilapan yang sebegini?

5. Oleh itu, SPR carilah siapa yang mendaftarkan Kg Baru ini. Carilah siapa yang dalam line of command. Kan boleh semak siapa si polan yang tak reti nak eja ni. Ambillah tindakan sewajarnya. Kenakan tindakan tatatertib yang keras. Kalau kerja kat GLC mungkin dah kena notis 24 jam dah.

Suruh dia amik ujian mata ke… Suh dia amik kelas membaca ke… Atau kalau malu, suruh dia join belakang kelas pra sekolah anak aku. Carilah anggota kerajaan yang mendaftarkan Kg Baru ni. Lunyaikan dia. Setelah penat boss mempertahankan anak buahnya, tewas dengan perkara yang tidak sepatutnya. Selagi orang itu ada, selagi itu ramai yang tidak berpuas hati.

6. Ada yang menimbulkan hujah bahawa “orang Anwar” dan pro PAS yang melakukan semua ni. Kamikaze jawatan kerana setia. Sukalah aku maklumkan. Selagi mereka “dibayar gaji” oleh pihak kerajaan, kerajaan bertanggungjawab kepada segala tindaktanduk yang digajinya. Tidak kisah ke mana lenggok undinya. Itu bukan alasan.

Ada yang memberikan alasan kaunter pendaftaran yang dibuka pembangkang adalah dalang semua ni. Haissshh… Kalau mereka nak “try” sistem SPR, sepatutnya spr menangkis. Bukan mengikut membuta tuli. Bukannya memasukkan daftar tanpa periksa.

7. Selepas ini akan lebih banyak cerita lucah yang akan membogelkan SPR. Kalau orang lain bogel pun SPR yang akan menjadi tajuk utama. Kasihan kepada warga SPR lain yang jujur bekerja. Kerana nila setitik, rosak susu sebelanga.

Aku nak tahu siapa yang key in Kg Baru ni. Nak nengok mukanya. Mismah dah jumpa. Nak tengok muka yang buat data entri ni pula. Orang mana, sekolah mana, anak sapa… Biarlah ditanggungnya aib sehingga ke kurun ke 32. Takkan SPR tak boleh trace? Malulah kalau berkata begitu.

8. Berhati2lah membuat kerja. Segala tindak tanduk diperhatikan. Dalam lingkungan mikro. Biar lambat key in, asal betul daftar.

9. Tak payah nak berdemo pun, boleh dibetulkan. Cakap baik2 pun, spr dengar juga. Diperli dengan pendaftaran Kg Baru pun terasa pedas sehingga merah telinga.Tapi kenalah ada bukti yang nyata. Carilah lagi di mana ada kesalahan spr mendaftar. Aduan mestilah disaluran yang betul. Baru boleh diperbetulkan.

Dan terbukti dah jumpa loop hole dalam chain itu. Baikilah segera sebelum nama “Jam Ban” didaftarkan dan menjadi lawak spr utk empatbelas keturunan tak habis.

10. Buat yang belum daftar mengundi, daftarlah. Aku mendaftar takde masalah pun. Seluruh isi rumah aku didaftarkan dengan tepat. Tapi lain kali, check dulu la siapa yang amik info tu. Pastikan dia boleh mengeja dan membaca. Jangan jadi hantu yang tidak boleh mengundi, antara wujud dan tak wujud, kerana tak mendaftar.

11. Perlukah bubarkan spr? Pada aku tak perlu. Benda masih boleh pakai lagi. Cuma perlu diperbetulkan secepat dan setepat mungkin. Kalau bubarkan pun, akan balik kepada square one. Mana nak dicampakkan pekerja? Secara logiknya, pekerja yang sama akan di recycle semula. Kita mesti melihat di penghujungnya, apa yang akan terjadi. Konsekuensinya perlu dilihat secara menyeluruh.

12. Aku bukanlah pro spr. Takde gaji pun nak membela spr. Tapi yang benar tetap benar. Yang salah tetap salah. Yang benar tetap relevan. Yang salah wajib dibetulkan.

Katanya ada bukti beribu2 pengundi hantu yang boleh mengundi dua kali. Bersihkanlah segera kalau mahu. Berilah buktinya. Aku yakin akan diperbetulkan kecacatan yang ada. Caranya kena betul. Rakyat Malaysia kan semuanya sudah pandai. Maka tertib perlakuannya juga harus menunjukkan bahawa mereka pandai menyelesaikan masalah.

Mahu diaibkan lagi spr, atau mahu daftar pemilih yang suci? Itu adalah pilihan. Jika spr dibubarkan, konsekuensinya amat hebat. Di tahap maksimum, pilihanraya akan datang terpaksa ditangguh, pemerintahan tentera perlu dilaksanakan. Itu tahap maksimum. Aku sengaja memberikan contoh yang ekstrem.

13. Bila berbicara, lihat pandangan dari sudut sisi yang luas. Jangan hanya hendak menjatuhkan, tetapi tidak tahu bagaimana untuk membina semula. Itu namanya perosak negara.

Pilihanraya dah nak dekat ni… Kalau tak mengundi, janganlah nak buka mulut sekurang2nya lima tahun lagi. Bingit…. !!! 😉

Alam Flora vs Kerajaan Selangor


PENUBUHAN

1. Dulunya kontraktor kutipan sampah dan pembersihan ni dapat kontrak terus dari Pihak Berkuasa Tempatan (PBT). Apabila banyak sangat kerenah birokrasi, kontraktor mencadangkan adanya Alam Flora untuk menjadi “orang tengah” untuk menyelaras projek. Tentunya dengan sedikit bayaran perkhidmatan memantau dari kontraktor. Malah sebahagian kerja pembersihan dilakukan in house oleh mereka sendiri.

2. Mulanya dasar “penswastaan” ini berjalan lancar. Kontraktor lebih tersusun. Tapi lama kelamaan, Alam Flora sudah mula naik tocang. Oleh kerana kuasa menyelaras diserahkan pada mereka, maka kuasa itu semakin lama semakin mencengkam kontraktor sendiri.

3. Kontraktor mengalami double jeopardy. Jika ada aduan dari majlis, majlis akan mengeluarkan saman, dan alam flora juga mengeluarkan saman. Jika sebelum ini, hanya satu saman dari majlis sahaja.

4. Sepatutnya Alam Flora memantau dan menasihati kontraktor jika ada pekerjaan yang tidak memuaskan. Mesti dibetulkan. Tapi bila masa berlalu, mereka seakan menjadi penguatkuasa undang2 yang tidak diberi portfolio. Samannya juga tidak dikawal.

5. Di kawasan kerja aku dua tahun lepas, kami diminta menyokong Alam Flora untuk diteruskan perkhidmatan. Tapi bila Alam Flora mendapat semula mandat, kontraktor dilupakan.

6. Jika hendak terminate kontraktor yang tidak perform, aku tidaklah membantah, tapi boleh dikatakan 90% kontraktor ditamatkan perkhidmatan. Persoalan aku, jika dibuat secara terbuka, kenapa kontrak in house yang dilakukan mereka tidak ditender semula?

Wajar untuk tender semula. Ada yang sudah berbelas tahun membuat kerja yang sama. Tapi bila tender semula biarlah telus.

7. Pada aku ini adalah lebih kepada kes kawan makan kawan. Pengajaran di sini, jangan percaya pada orang lain. Lebih baik percaya pada diri sendiri.

8. Bermula bulan Ogos ini, kontrak untuk pembersihan seperti potong rumput, sapu sampah dan membersihkan longkang diambil semula oleh pbt. Aku menyokong langkah ini. Paling kurang tiada lagi double jeopardy. Rimas rasanya apabila ramai sangat memantau kerja. Penyelia mereka pun kerjanya tidak seberapa.

JADUAL KERJA

1. Untuk kengkawan, aku nak bagitau jadual kerja untuk pengetahuan korang.

A) Angkat sampah – samada IRJ (Isnin,Rabu,Jumaat) ataupun SKS (Selasa,Khamis,Sabtu). Tiga hari seminggu. Rujuk pada jadual di perumahan masing2. Biasanya satu papan tanda akan diletakkan kat padang permainan kawasan masing2. Siap nama kontraktor dan nombor untuk dihubungi.

B) Sapu sampah jalan hadapan rumah / potong rumput / bersihkan longkang – 2x sebulan

C) Sapuan jalan protokol dan jalan utama – setiap hari

Kalau ada kontraktor yang tak mengikut jadual ini, adalah hak anda untuk membuat aduan kepada pihak yang berkenaan. Anda telah membayar cukai pintu dan cukai berkaitan.

ADUAN DAN NTC

1. Bila ada aduan, akan dikeluarkan Notice to Correct (NTC) pada kontraktor. Secara asasnya, kalau sampah tidak diangkat, mesti diselesaikan dalam tempoh 24 jam. Kalau berkaitan hal lain, 48 jam.

2. Adalah lebih baik untuk untuk menyimpan nombor kontraktor kawasan anda. Jika ada aduan, masalah boleh diselesaikan terus. Jika menerusi majlis atau alam flora, garisan prosedur melambatkan penyelesaian.

3. Bila membuat kerja2 ni, hubungan kemanusiaan adalah penting. Adakah anda suka mengadu atau anda ingin menyelesaikan masalah, itu pilihan anda. Pada pandangan aku, selesaikan dengan kontraktor. Jika kontraktor degil, buatlah aduan sebanyak mana yang korang mahu.

SELAMAT JALAN ALAM FLORA

1. Aku nak merakamkan terima kasih atas kerjasama yang diberikan mereka selama ini. Dalam banyak2 tak puas hati, ada juga kebaikan yang dilakukan.

2. Mereka juga harus mempertahankan pekerja2 mereka yang berbelas ribu untuk mencari sesuap nasi. Aku doakan pekerja2 mereka tidak teraniaya. Bukan mudah untuk mencari pekerjaaan sekarang.

3. Untuk kes mahkamah antara Alam Flora dan Kerajaan Negeri Selangor, biarlah mahkamah menentukan. Lebih banyak unsur politik dari unsur kerja didebatkan. Pandai2 lah selesaikan. Itulah akibatnya menggigit selepas diselamatkan.

Pandangan umum isu murtad…


Assalamualaikum

Isu ni agak sensitif. Dan aku cuba untuk menerangkan sebaik mungkin. Bak kata orang, menarik rambut dalam tepung, rambut itu dapat diambil, tepung pula tidak bertaburan. Kalau salah, minta komen untuk diperbetulkan. Harapnya tiada yang unfriend aku kerana keceluparan. Tapi aku tetap pertahankan yang benar itu tetap benar, walaupun ia menjadikan aku tidak popular. Adalah mudah untuk meneruskan “kepopularan” aku dengan berdiam diri, tetapi aku rasa adanya keperluan aku untuk memperkatakan tentang hal di bawah ini

Ini adalah mengenai isu Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) yang dikatakan telah menceroboh sebuah gereja di Petaling Jaya. Dikatakan bahawa tujuan JAIS melakukan sebegitu adalah kerana adanya laporan berlakunya aktiviti memurtadkan orang Islam. Pihak gereja pula menyatakan itu hanyalah sebuah majlis untuk kutipan amal dan berbuka puasa. Buka puasa di gereja? Musykil.

Baru tadi aku baca artikel dr maza yang mempersoalkan ke mana perginya wang zakat yang beratus juta sehingga umat Islam fakir menderita. Dalam tersiratnya, artikel dr maza ini mengesahkan bahawa kegiatan murtad ini kerana kemiskinan ekonomi itu, sememangnya wujud.

Fokusssssss !!! Isunya di sini adalah murtad dan perlu diselesaikan dahulu. Pronto.

Bila ada isu, asyik hendak menyalahkan orang lain. Murtad itu isu utama !!! Zakat itu perlu diselesaikan kemudian, itu tidak dinafikan. Jangan mengalihkan topik besar ini kerana ini menyebabkan umat Islam luluh jiwa dan berfikir dua kali. Kita mesti meletakkan prioriti di jajaran yang betul. Tegas pada tempat yang betul.

Yang berhormat menteri besar selangor telah mengeluarkan gag order untuk semuanya diam. Aku senyum. Di sini telah hilangnya kebebasan bersuara yang diperjuangkan mereka. Dahulu mereka berteriak mengatakan bahawa hak bersuara itu termaktub di dalam perlembagaan. Dan kini tahulah mereka bahawa sesuatu perkara itu senantiasa ada hadnya. Ada masanya, preventive measure diperlukan untuk mengelak perkara yang tidak diingini berlaku.Tapi kali ini, itu bukan isunya.

Hukum Am : Asas Islam tidak membenarkan pencerobohan ke atas rumah ibadah. Apa agama sekalipun. Yang beribadah hendaklah dibiarkan. Ini jelas.

Dilemma : Namun isunya di sini, dikatakan ada umat Islam yang hendak dipesongkan akidahnya di dalam rumah ibadah itu. Adakah wajar untuk menceroboh?

Ini adalah dilemma antara hukum am (tidak boleh memusnahkan rumah ibadah agama lain) , dan hukum menyelamatkan orang Islam yang hendak murtad. Di dalam Islam, hukum murtad adalah bunuh. Ia adalah antara hukuman paling berat di dalam hudud.

Malah, Saidina Abu Bakar menangguhkan penguasaan Islam di empayar Rom/Parsi kerana pada waktu beliau mengambil puncak pemerintahan selepas wafatnya Rasulullah, banyak berlaku isu murtad ini. Yang paling popular ialah nabi palsu bernama Musailamah Al-Kazzab.

Jelas bahawa usaha untuk membenteras isu murtad ini melampaui kepentingan yang lain. Belajarlah dari sejarah. Segala usaha untuk memartabatkan Islam seharusnya ditangguhkan dahulu untuk menyelesaikan kemelut murtad. Malah tentera Islam yang hampir mengalahkan tentera Rom di arah pulang ke Madinah untuk berperang dengan golongan murtad ini. Menggambarkan betapa pentingnya untuk membersihkan isu murtad, melebihi kepentingan yang lain. Apatah lagi setakat political glory di Malaysia. Picisan.

Aku melihat isu ini begini. JAIS tidaklah memusnahkan gereja itu. Tiada ahli agama yang ditahan dan disoalsiasat. Yang diminta ialah untuk mereka yang beragama Islam yang menyertai acara di dalam gereja itu keluar untuk disoal siasat. Mengapa perlu ribut?

Hanya jika didapati adanya usaha untuk merubah akidah umat Islam, maka pada waktu itu, paderi gereja itu di dalam masalah yang besar. Dari sudut persepsi dan dari sudut undang2 bertulis dan perlembagaan malaysia.

Rumah ibadah itu tidak dirosakkan. Ahli ibadat itu tidak diganggu. Malah ibadatnya juga tidak diganggu, kerana dikatakan pada waktu itu hanya adanya ceramah untuk “memungut dana”. Yang hanya diminta hanyalah untuk “dikeluarkan” umat Islam yang ada di dalam gereja itu untuk disoalsiasat. Itu sahaja. Maka pada pandangan jahil aku, ini dibenarkan dan seharusnya dituntut kerana soal akidah itu tiada kompromi.

Apabila dinyatakan bahawa peserta majlis, berstatus Islam di kad pengenalan berkata bahawa ia “bukan Islam tetapi mempercayai Tuhan”, ia sesuatu yang ganjil. Malah daripada laporan akhbar menyatakan bahawa Injil versi bahasa melayu diberikan kepada mereka, menguatkan lagi sangsi aku pada motif perhimpunan di dalam gereja itu.

Malah usaha untuk melarikan diri dari pintu belakang gereja dan pengakuan pembaptisan orang Islam menghilangkan syak wasangka aku secara total walaupun faktanya belum dikonklusikan. Jika benar dakwaan, beban untuk membuktikan yang tidak bersalah, adalah pihak gereja itu sendiri.

Ini bukannya soal JAIS menyeberang garisan ilusi antara Islam dan Kristian, ini adalah perlanggaran mereka pada garisan keimanan orang Islam. Mereka yang terlebih dahulu “breach of trust” dengan membawa orang Islam ke dalam gereja tersebut.

Malah artikel 11(4) perlembagaan malaysia menyatakan dengan jelas bahawa dilarang untuk umat islam untuk menyebarkan agama mereka kepada orang islam. Jelas dan padat.

Pihak gereja mengatakan adanya foul play. Pihak JAIS hendak mempertahankan akidah. Jika terus dimainkan isu ini, akan berlaku permusuhan dalam agama.

Kena berhati2 dalam isu ini. Islam, Yahudi dan Nasrani hidup bersama di bandar Madinah. Menghormati agama yang lain dengan cara yang tersendiri. Tetapi jika berlakunya usaha memurtadkan Islam, maka akan diklasifikasikan ia sebagai mencemarkan agama Islam dan taraf harbi perlu diberikan, iaitu mereka yang harus dimusuhi.

Tapi yang bukan Islam tidak seharusnya panik walaupun mereka adalah minoriti. Ketahuilah bahawa Islam itu tidak zalim. Hak mereka itu tetap ada. Bebas untuk meneruskan ibadah mereka selagimana mereka tidak melanggar garisan yang telah ditulis. Perjanjian yang telah dipersetujui sekian lama.

Pihak yang bukan Islam juga hendaklah lebih sensitif dalam menganjurkan acara. Jangan mengundang kontroversi. Jika hendak mengumpul dana am, buatlah di tempat yang tidak menimbulkan fitnah. Jika hendak membuat acara khas untuk agama atau kepentingan tertentu, silalah buat di rumah ibadah mereka sendiri. Tiada yang menghalangnya. Jangan dibawa diheret mereka yang beragama Islam ke dalam rumah ibadah mereka. Dan orang Islam juga seharusnya menjauhkan diri dari aktiviti tersebut.

Bukannya JAIS itu nak menghalang mereka beragama. Selama ini tidaklah JAIS menghalang perhimpunan mereka di hari Ahad setiap minggu. Tetapi kali ini melibatkan umat Islam. Isu murtad. Dan ini seharusnya ditentang oleh penguatkuasa undang2 di negara yang mana agama rasminya adalah Islam.

Malah di dalam undang2 “semi sekular”, adanya peruntukkan untuk mereka yang murtad. Tertakluk kepada undang2 islam di setiap negeri. Aktanya berlainan. Di bawah kuasa sultan masing2.

Perkara ini bukan untuk dibuat main. Bukan untuk senyum simpul. Ini adalah masalah yang serius.

Dan aku cuba untuk keluar dari kelompok yang selemah2 iman (berdiam diri), kepada menulis sesuatu yang tidak tertanggung di hati.

Jangan hilang fokus kerana politik. PAS sibuk dengan perbicangan dengan sekutu2nya. UMNO pula bersikap diam tunggu dan lihat. Aku rela hilang pas dan umno daripada aku hilang Islam. Itu jelas. Tiada kompromi.

Jangan jadi dayus, penakut, pendiam kerana kuasa persahabatan mahupun politik. Ia menyelamatkan nama,pangkat dan kemegahan duniawi. Ia tidak akan dapat menyelamatkan anda di akhirat kelak.

Harapnya aku bukanlah penghasut. Aku cuma hendak menulis apa yang benar. Sekurang2nya pada diri aku sendiri.

Jika aku salah minta dibetulkan. Dan hidayah itu sememangnya adalah hak milik eksklusif Allah.

Mismah… Miss Maaaaaaa !!!


Assalamualaikum

Baru2 ni gempar sekejap dengan hal si Mismah yang dapat kerakyatan dalam masa empat jam. Heboh kejap, sampai sekarang tak reda lagi. Banyak juga kengkawan yang post2 berita yang kurang menyenangkan ini. Menggoncang semangat kenegaraan aku.

Tapi telah diterangkan dengan jelas oleh datin yang bertugas. Si Mismah ni dah dapat PR dari tahun 1982 lagi. Baru Januari tahun ni dapat kerakyatan Malaysia. Adillah jika begitu. Tapi dah berapa kali aku ulangi, bila berita yang tidak baik dah tersebar, cakap apa pun tak guna. Ada saja salahnya. Persepsi. Kepercayaan.

Pada aku ini adalah salah laporan. Wartawan seharusnya tidak bersikap begitu. Dan beginilah jadinya.
Bila nak buat sistem online tak cukup ramuan, dah dihidangkan. KDN tak seharusnya begitu. Dan beginilah jadinya.

Kalau wartawan tak buat kerja rumah, itu adalah cuai dan culas. Kalau sistem sudah ada tapi tak diupdate, penjawat awam di kementerian itu juga cuai dan culas. Ambil tindakan yang sewajarnya.

Sebut pasal PR ni, ramai rakyat Indonesia yang jadi warganegara. Untuk bersikap tidak rasis, kaum Cina dan India begitu juga. Ramai yang berkahwin dengan lelaki dan wanita warga asing kerana ketidakmampuan rakyat Malaysia untuk memikat rakan sewarganegara.

Bila ekonomi Malaysia di kemuncak, ramailah yang datang berhijrah di bumi Malaysia. Maka tersangkutlah dengan jejaka dari bumi Rangga dengan Ada Apa Dengan Cinta. Bila datang angin Kuch Kuch Hota Hai, maka warga Bangladesh juga dikatakan seiras Shah Rukh Khan. Warga China dilihat seiras Ekin Cheng dalam Young and Dangerous. Tapi siapalah aku untuk menilai. Dari kajian menyatakan bahawa lelaki Malaysia tidak cukup romantik, tidak cukup belai. Cuma untuk memberitahu bahawa ramai lagi lelaki Malaysia yang boleh pakai… 😉

Bila bernikah, akan ada anak. Anak itu perlu disekolahkan. Beza untuk menyekolahkan anak warga Malaysia dan bukan warganegara. Untuk ke hospital juga terdapat double standart antara warganegara dan bukan warganegara. Boleh dilihat jelas pada papan tanda deposit hospital.

Yang dekat dengan aku, abang aku berkahwin dengan warga Filipina. Tidak wajarkah kakak ipar aku mendapat pr? Dan 12 tahun selepas setianya bersama suami, dinafikan hak untuk memohon menjadi warganegara? Tidak bolehkah dia berkongsi harta sepencarian dengan isterinya? Jika tidak boleh, maka sesungguhnya Malaysia itu tidak adil dan bergerak ke arah terkebelakang.

Dengan adanya taraf ini, bolehlah mereka berkongsi nama membeli rumah idaman. Jika ada simpanan, bolehlah si isteri menggunakannya jika ada situasi yang memerlukan. Kalau ada kwsp, senang nak buat penama.Jika isteri kurang sihat, bolehlah untuk membayar bayaran minima di hospital kerajaan. Seringgit untuk sekali rawatan.

Ada juga saudara aku di singapura berkahwin dengan rakyat malaysia. Khabarnya si isteri mendapat pr di sana. Walaupun dah beranak pinak, tapi belum menyerahkan kerakyatan Malaysianya. Jika cukup syarat dan mahunya, maka akan jadilah dia juga warga singapura. Sama sahaja. Di mana2 ceruk dunia.

Dan kalau dilihat di australia dan uk pun, cukup dengan menamatkan sarjana di universiti di sana, sistem pointer membolehkan warga luar untuk memohon pr di sana. Bermacam2 cara. Pilihlah yang mana suka.

Jika setelah cukup syarat, apa hak negara itu untuk menafikan hak rakyat yang sedia ada? Mereka berkahwin, bekerja, belajar atas kerelaan sendiri. Kita semestinya menghormati keputusan individu merdeka yang berbuat begitu. Tentu mereka ada alasan tersendiri.

Jangan terlalu mempolitikkan semua perkara. Perasaan orang lain juga perlu dijaga. Kalau dinafikan hak yang disebutkan di atas, tidak mustahil mereka akan menyaman kdn jpn. Syarat dah dipenuhi. 12 tahun sudah diharungi. Apa lagi? Jika tidak mahu memberi taraf kerakyatan pada individu asing, ubahkan konvensyen. Ubah dahulu undang2 Malaysia.

Masih ada pekerja dan bekas pekerja aku tidak mendapat taraf ini. Cara mendapatkannya bukan mudah. Berjerih payah. Turun naik kementerian. Kerana mahukan “keadilan di bumi yang dijanjikan kemewahan”. Dan jika Mismah boleh dapat dalam masa empat jam, aku jamin berjuta rakyat indonesia yang bekerja di sini akan berdendam. Yang sudah lama bermukim akan menyumpah seranah. Aku sebagai warganegara tidak akan duduk membisu.

Perlu dibuktikan di mana setianya. Perlu dibuktikan sebabnya. Seperti juga umno menentang jus soli. Tidak diberikan sewenangnya. Perlu lengkap permohonannya.Perlu penuhi keperluan syaratnya.

Sibuk dinyatakan bahawa mereka itu seakan tiada hak mengundi. Jika sudah warganegara, terbukti tahap setianya, biarlah mereka mengundi. Setiap warga berhak memilih pemimpin yang akan mewakili mereka di setiap konstituensi.

Tapi ramai beranggapan bahawa setiap kali diberi taraf warganegara, maka undi barisan kerajaan akan bertambah. Soalan mudah, adakah ada wakil kerajaan mengundi menggunakan kad pengenalan biru mereka? Adakah wakil kerajaan yang memangkah bagi pihak mereka sewaktu hari mengundi? Adakah warga asing yang mendapat taraf kerakyatan tidak mampu berfikir sendiri? Tidak mampukah mereka membaca? Tidak mampukah mereka memegang sebatang pensel dan membezakan dacing dan simbol yang lain?

Mungkin persepsi ini berbeza jika Ali berkahwin dengan Angelina Jolie. Tan berkahwin dengan Megan Fox. Ataupun Muthu berkahwin dengan Jenifer Lopez. Artis terkenal. Bangga kalau mereka jadi warganegara Malaysia. Tapi perkaranya tetap sama. Undi masing2 adalah rahsia. Apa yang dibuat di sebalik meja tertutup sentiasa rahsia.

Jika masih sebegini pemikiran rakyat Malaysia, nampak sangat bahawa kail masih sejengkal panjangnya.

12 tahun bukan masa yang sedikit. Fikir sendirilah. Tapi jika ada yang tidak mematuhi syarat ini, dedahkanlah. Biar dibuang pegawai yang meluluskannya. Pastinya ada sesuatu yang tidak kena. Aku menentang sesiapa yang korup. Waima pembantu rumah sekalipun. Apatah lagi menteri yang diberi amanah.

Isu Mismah ini tidaklah merisaukan aku. Nampak sangat ada yang tidak logiknya.Sekurang2nya pada aku. Jantina Mismah juga aku tidak tahu. Jelas public relations kerajaan tidak setajam pr pihak pembangkang. Lambat untuk menepis tohmahan. Agaknya tak mahu untuk menyambung tempoh perkhidmatan.

Yang merisaukan aku adalah post semakan pengundi. Ada nama, ada kawasan mengundi dan lokaliti, tetapi alamatnya tiada. Haaaaa…. Yg ini aku musykil. Macam mana spr tahu kawasan mana untuk diundi sedangkan alamatnya tiada dalam sistem? SPR kenalah menjawab tentang hal ini. Masalah sistem ke, tak update ke, atau info tak sampai kat warga seperti aku ke…. Terangkan. Suluhkan. Mungkin kecik pada yang lain, tapi agak besar pada aku. Ini mesti diperbetulkan secepat mungkin. Jangan sampai timbul keraguan.

Bila telah jadi rakyat Malaysia, semuanya setara. Jangan diungkit kisah lama. Dari mana asalnya. Yang penting setianya. Sesungguhnya Malaysia ini bumi bertuah. Ramai yang ingin jasadnya diselimuti tanah di sini. Darahnya ditumpahkan di sini. Bukti pemerintah yang terdahulu telah menjalankan tugas yang baik sekali. Pemerhatian yang perlu dikaji. Beza dengan kenyataan rakyat telah lama dizalimi.

Mungkin tiada warga Malaysia yang hendak menyerahkan kad pengenalan biru untuk menggantikan dengan kad pengenalan india, bangladesh, nepal atau myanmar. Kerana kita tahu negara kita memang bagus. Tapi sentiasa kita melihat rumput di seberang lebih hijau. Maka ada juga yang berhijrah ke negara yang lebih maju seperti england dan australia. Pilihan masing2.

Walaupun isu ini mudah, janganlah merumitkannya lagi. Serahkan kepada pegawai yang bertanggungjawab. Jika mahu menuduh,lengkapkan dulu faktanya.

Jangan menyebarkan fitnah. Yang bekerja kat SPR KDN juga manusia. Adanya perasaan. Jangan paranoid tak tentu pasal. Dengar dahulu penjelasan. Bersikap adil. Jangan melompat tak tentu pasal. Jika tidak betul, kita berusaha untuk diperbetulkan segera. Jika masih cuai dan malas, maka ambillah tindakan sewajarnya.

Jika fitnah anda menzalimi pekerja di KDN dan JPN, dan didoakan anda yang bukan2, apa nak kata? Doa orang dizalimi fitnah di bulan Ramadhan.

Kerana di hujung jalan kita akan dihitung dengan setiap amal yang dilakukan.