Budaya Arab, Budaya Melayu


Assalamualaikum

Minggu lepas, gempa kecil melanda kumpulan ulama malaysia yang mengatakan bahawa dr maza adalah seorang yang mengikut fahaman wahabi dan terjurus kepada terorisme. Berita ini dapat direct dari fb beliau yang menyatakan bahawa majlis keselamatan negara yang melabel beliau begitu.

Agak terkejut juga dengan isu ini. Ramai juga yang tak berpuas hati. Namun majlis keselamatan negara dah pun menafikan melabel “kumpulan” itu wahabi atau terorisme. Cuma pandangan dari peserta yang wataknya dikenali ramai. Dan seperti yang aku nyatakan dalam blog yang lepas, susah nak rectify berita tidak tepat yang tersebar. Bila dah sebati dengan darah, apa pun tak boleh ubah.Persepsi.

Ada yang tidak mahu dilabel wahabi kerana rata2 menganggap golongan ini ekstremist kerana banyak perlakuan tidak dibenarkan oleh fahaman ini. Adat yang berlainan. Faktor persekitaran yang berlainan.

Apa itu wahabi? Apa itu sunni?

Ahli sunnah wal jamaah “diadakan” beratus tahun selepas zaman sahabat menjadi khalifah (zaman tabi’ tabi’in). Secara asasnya ia untuk counter fahaman syiah yang menular pada waktu itu. Ia menjadi mazhab2 yang diikuti. Secara asasnya ada empat imam terpilih iaitu syafie, maliki, hanafi,hambali. Di malaysia kita mengikut mazhab syafie, yang mana ia lebih sesuai untuk orang “lemah lembut” di sini. Sebenarnya ia mengikut fikrah beliau ketika berada di mesir.

Wahabi dikatakan bukan suatu mazhab, tetapi fahaman yang menjadi ikutan. Baru berusia seratus tahun lebih. Ia terarah kepada yang menetap di jazirah. Budayanya adalah lebih meresap sesuai dengan pemahaman penduduk tanah arab. Lakunya lebih “kasar dan tegas”. Namun bacaan qurannya diwaktu solat sangatlah meruntun jiwa mengundang tangisan. Malah bacaannya direkodkan untuk menjadi peneman ketika memandu di jalanan.

Tidaklah aku orang yang sesuai nak ceritakan tentang wahabi ini kerana bacaan aku amatlah cetek. Tapi aku tak nampak salahnya fahaman ini jika faham sedikit tentang budaya arab. Dari bacaan. Dari pemerhatian sehari dua aku di sana.

Mereka tidak membaca talkin (di tanah perkuburan). Aku juga bersetuju dengan perkara ini. Setelah selesai kebumi, pulang sahaja ke rumah. Kerana pada fahaman aku, tiada kelas agama patut diadakan di tanah perkuburan. Tempatnya tidak sesuai. Amalan anak adam itu telah terhenti kecuali yang tiga. Apatah lagi adat menyiram air, menabur bunga, dan membaca yassin. Itu adalah bidaah. Apa reasoning dia tidaklah aku tahu.

Tetapi jika hendak juga membaca yassin di pusara di pagi hari raya, tidaklah aku melarang mereka. Mengapa hendak melarang sesuatu yang baik (membaca alquran)? Walaupun ia dikhabarkan “dilarang”, tetapi susah hendak mengubah budaya yang sudah sebati. Di aidilfitri nnt, rapatkanlah hubungan dengan mereka yang masih hidup. Itu adalah lebih wajar. Tidak wajar di hari untuk bergembira kita habiskan dengan berkampung di pusara.

Tapi logiknya, hanya pada hari raya sahaja perantau balik ke kampung halamannya. Tiada masa yang lain. Jika ditanya pada aku, wajarkah menziarah pusara di pagi raya? Jawab aku, kalau boleh hari sebelum raya, hari selepas raya pertama, carilah masa. Kalau tak boleh juga, tepuk dada tanya selera. Kerana ada yang berpendapat membersihkan pusara arwah setahun sekali itulah jasa yang boleh diberi. Adat yang diwarisi.

Tapi tidak ada salahnya dalam mencantikkan kawasan perkuburan. Biarkan ia bersih dan bukan seperti tanah gersang yang menyeramkan. Bukankah Islam sukakan kecantikan? Kubur tidak terkecuali. Tandas juga begitu (perlu cantik). Namun, ada juga kawasan seperti di bukit kiara petaling jaya, kawasan kuburnya dijaga lebih baik dari laman rumah kebanyakkan orang. Tidak bolehkah? Boleh…. Dan cabarlah diri anda untuk menjadikan laman rumah anda lebih cantik dari kawasan perkuburan itu. Bukankah ia “persaingan” yang baik?

Fahaman wahabi tidak membenarkan pengagungan sesuatu yang retorik. Di Mekah, aku bertemu dengan tempat lahir Rasulullah di stesyen bas hadapan masjidil haram. Tiada yang istimewa. Jika tidak diberitahu penduduk tempatan, aku akan membuat kesimpulan, rumah itu adalah stor buruk yang tiada penghuni.

Tapi di Malaysia, semuanya direstorasikan. Rumah PRamlee pun dicantikkan dan diberi taraf muzium. Stadium Merdeka direka semula untuk menjaga sejarah dan identiti asalnya. Taj mahal dibaikpulih untuk memperlihatkan keagungannya. Begitu juga dengan colleseum romawi.

Tujuan mereka tidak memberikan pengiktirafan terbuka kepada rumah kelahiran nabi adalah kerana mereka telah berpendapat bahawa manusia yang datang dari budaya yang lain akan mengagungkan rumah itu. Kita lihat saja bagaimana segelintir umat Islam yang bergayut di kelambu kaabah. Bagaimana umat Islam amat bermegah dapat mencium hajarul aswad. Tiada syafaat yang dapat diberikan oleh kelambu yang dijahit itu, mahupun batu dari syurga itu. Jika mahu, baulah. Mungkin terlekat bau syurga di sebalik attar yang diletakkan di kelilingnya. Intro kepada keabadian yang berkekalan.

Manusia akan mengagungkan peninggalan sejarah. Warga arab mengajak manusia untuk bersatu hati kepada Allah. Pada mereka tiadalah ada mukjizat dan karamah pada peninggalan sejarah. Yang penting, Allah itu Maha Esa, Muhammad itu hidup di hati.

Kesemua itu tidak ada kena mengena dengan tauhid. Jika kita memuja Rasulullah, beliau akan wafat. Jika kita memuja Allah, maka sesungguhnya Allah itu kekal selamanya. Kata2 Abu Bakar kepada Umar di waktu perasaannya gundah gelana.

Ada banyak lagi ketidaksamaan mazhab kita dengan fahaman wahabi. Namun mesti jelas bahawa tauhid kita sama. Allah itu Esa. Muhammad itu RasulNya.

Selagi tidak bercanggah akidah, maka umat Islam bebas untuk memilih bagaimana untuk mempraktikkan agamanya.

Tidak aku jumpa di mana jakim menyatakan bahawa wahabi itu haram dan menyesatkan. Yang aku tahu bahawa fahaman itu “tidak sesuai” untuk diamalkan di Malaysia. Bertentang budaya. Kata Dr Mashitah, kalau dah melabelkan mereka itu sesat, takkan kerajaan Malaysia membenarkan kita menunaikan haji dan umrah? Dari situ datang logiknya.

Kenapa hendak “berperang” dengan saudara sendiri. Bila berada di tanah haram yang dua itu, tidak sekali pun aku dengar mereka mengkafirkan atau memandang hina kepada orang seperti aku yang berlainan aliran. Semuanya sama. Bila memakai ihram ketika menunaikan haji, semuanya setara. Bila sujud, semuanya bersujud dengan tingkah yang sama.

Samada berpegang kepada syafie ataupun wahabi, tidak mejamin seseorang itu ke syurga. Carilah redha Allah. Itu sahaja syaratnya untuk meniti jalan yang lurus.

Aku disuluhkan jalan mengikut denai Syafie. Maka aku turuti kerana banyak yang kena dengan jiwa melayu aku. Biarlah wahabi atau syiah dengan cara mereka. Selalunya asalnya itu murni, tetapi pecahan kecil yang menyebabkan mereka tersasar amalan. Pengikut Syafie juga tidak terkecuali.

Aku bukanlah pengikut wahabi kerana aku tidak tahu asas apa yang dipraktikkan mereka. Mungkin kerana banyak perkara yang mereka katakan bidaah (pembaharuan), dan bidaah itu menyesatkan (kerana Rasulullah tidak mengamalkan). Seperti Maal Hijrah, Maulud Nabi. Namun ada juga yang membenarkan pembaharuan yang baik (bidaah hasanah).

Islam tidak mengajar untuk kita menjadi terrorist. Tegas itu seharusnya. Jika ada yang menjadi terrorist, itu adalah perbuatan individu yang kekeringan idea dan usaha. Tidak ada kena mengena dengan kemurnian dan kesucian Islam. Dari catatan sejarah, carilah kekejaman tentera Islam. Setakat ini tiadalah aku berjumpa. Kecuali taktik perang Toriq bin Ziyad yang diperdebatkan. Tapi itu di medan perang. Bukan layanan sebelum dan selepas senjata dihunus. Toleransi. Kebaikan pada tahanan perang. Lembut pada kanak2 wanita dan warga emas. Tapi dunia barat menggambarkan pejuang jihad seperti kaum barbar dan gassar, bacalah lebih banyak dari bacaan yang lebih pro Islam, bukan datangnya dari yang anti Islam.

Kita ikut sahajalah. Dari bab munakahat, muamalat dan sebagainya, kita diajar untuk meneliti kajian oleh imam syafie. Jangan dicampuradukkan. Kita ini marhaen. Ilmu pun tak seberapa. Namun janganlah mengikut tanpa pengetahuan. Kerana akan ada pihak yang akan cuba menyesatkan. Kerana jika mengikut membuta tuli, dikhuatirkan hati juga akan begitu juga. Hati2lah dengan hadis dan ayat palsu. Dan jika JAKIM menyatakan begitu, tinggalkanlah apa yang perlu.

Jika ingin memilih mazhab yang lain, perlulah kukuh pembacaan dan pemahamannya. Carilah guru yang sewajarnya. Rata2 guru agama mengajar mengikut perungkaian Syafie. Jika ingin mengikut mazhab Maliki juga tidak salah, malah diperakui dengan satu kes syariah di Pulau Pinang dahulu. Adat yang dipakai oleh golongan India Muslim. Dengan syarat, mereka mempraktikkan mazhab itu sepenuhnya. Bukan mencedok apa yang mereka mahu sahaja.

Jangan takut mempertahankan saudara seIslam anda. Katakanlah yang benar walaupun ianya pahit.

Kalau mengikut perkiraan ilmu dan amalan, tidaklah layak untuk masuk ke syurga. Tapi redha Allah itu luas. Harap aku dapatlah berteduh di bawah lembayung redha Allah itu.

Bila orang membuat kebaikan janganlah kita menghalangnya. Jika orang membuat kemungkaran, maka tentanglah ia walaupun didalam hati, untuk orang yang lemah imannya.

Kalau ada yang salah, minta diperbetulkan.

Salam Ramadhan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s