Pandangan umum isu murtad…


Assalamualaikum

Isu ni agak sensitif. Dan aku cuba untuk menerangkan sebaik mungkin. Bak kata orang, menarik rambut dalam tepung, rambut itu dapat diambil, tepung pula tidak bertaburan. Kalau salah, minta komen untuk diperbetulkan. Harapnya tiada yang unfriend aku kerana keceluparan. Tapi aku tetap pertahankan yang benar itu tetap benar, walaupun ia menjadikan aku tidak popular. Adalah mudah untuk meneruskan “kepopularan” aku dengan berdiam diri, tetapi aku rasa adanya keperluan aku untuk memperkatakan tentang hal di bawah ini

Ini adalah mengenai isu Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) yang dikatakan telah menceroboh sebuah gereja di Petaling Jaya. Dikatakan bahawa tujuan JAIS melakukan sebegitu adalah kerana adanya laporan berlakunya aktiviti memurtadkan orang Islam. Pihak gereja pula menyatakan itu hanyalah sebuah majlis untuk kutipan amal dan berbuka puasa. Buka puasa di gereja? Musykil.

Baru tadi aku baca artikel dr maza yang mempersoalkan ke mana perginya wang zakat yang beratus juta sehingga umat Islam fakir menderita. Dalam tersiratnya, artikel dr maza ini mengesahkan bahawa kegiatan murtad ini kerana kemiskinan ekonomi itu, sememangnya wujud.

Fokusssssss !!! Isunya di sini adalah murtad dan perlu diselesaikan dahulu. Pronto.

Bila ada isu, asyik hendak menyalahkan orang lain. Murtad itu isu utama !!! Zakat itu perlu diselesaikan kemudian, itu tidak dinafikan. Jangan mengalihkan topik besar ini kerana ini menyebabkan umat Islam luluh jiwa dan berfikir dua kali. Kita mesti meletakkan prioriti di jajaran yang betul. Tegas pada tempat yang betul.

Yang berhormat menteri besar selangor telah mengeluarkan gag order untuk semuanya diam. Aku senyum. Di sini telah hilangnya kebebasan bersuara yang diperjuangkan mereka. Dahulu mereka berteriak mengatakan bahawa hak bersuara itu termaktub di dalam perlembagaan. Dan kini tahulah mereka bahawa sesuatu perkara itu senantiasa ada hadnya. Ada masanya, preventive measure diperlukan untuk mengelak perkara yang tidak diingini berlaku.Tapi kali ini, itu bukan isunya.

Hukum Am : Asas Islam tidak membenarkan pencerobohan ke atas rumah ibadah. Apa agama sekalipun. Yang beribadah hendaklah dibiarkan. Ini jelas.

Dilemma : Namun isunya di sini, dikatakan ada umat Islam yang hendak dipesongkan akidahnya di dalam rumah ibadah itu. Adakah wajar untuk menceroboh?

Ini adalah dilemma antara hukum am (tidak boleh memusnahkan rumah ibadah agama lain) , dan hukum menyelamatkan orang Islam yang hendak murtad. Di dalam Islam, hukum murtad adalah bunuh. Ia adalah antara hukuman paling berat di dalam hudud.

Malah, Saidina Abu Bakar menangguhkan penguasaan Islam di empayar Rom/Parsi kerana pada waktu beliau mengambil puncak pemerintahan selepas wafatnya Rasulullah, banyak berlaku isu murtad ini. Yang paling popular ialah nabi palsu bernama Musailamah Al-Kazzab.

Jelas bahawa usaha untuk membenteras isu murtad ini melampaui kepentingan yang lain. Belajarlah dari sejarah. Segala usaha untuk memartabatkan Islam seharusnya ditangguhkan dahulu untuk menyelesaikan kemelut murtad. Malah tentera Islam yang hampir mengalahkan tentera Rom di arah pulang ke Madinah untuk berperang dengan golongan murtad ini. Menggambarkan betapa pentingnya untuk membersihkan isu murtad, melebihi kepentingan yang lain. Apatah lagi setakat political glory di Malaysia. Picisan.

Aku melihat isu ini begini. JAIS tidaklah memusnahkan gereja itu. Tiada ahli agama yang ditahan dan disoalsiasat. Yang diminta ialah untuk mereka yang beragama Islam yang menyertai acara di dalam gereja itu keluar untuk disoal siasat. Mengapa perlu ribut?

Hanya jika didapati adanya usaha untuk merubah akidah umat Islam, maka pada waktu itu, paderi gereja itu di dalam masalah yang besar. Dari sudut persepsi dan dari sudut undang2 bertulis dan perlembagaan malaysia.

Rumah ibadah itu tidak dirosakkan. Ahli ibadat itu tidak diganggu. Malah ibadatnya juga tidak diganggu, kerana dikatakan pada waktu itu hanya adanya ceramah untuk “memungut dana”. Yang hanya diminta hanyalah untuk “dikeluarkan” umat Islam yang ada di dalam gereja itu untuk disoalsiasat. Itu sahaja. Maka pada pandangan jahil aku, ini dibenarkan dan seharusnya dituntut kerana soal akidah itu tiada kompromi.

Apabila dinyatakan bahawa peserta majlis, berstatus Islam di kad pengenalan berkata bahawa ia “bukan Islam tetapi mempercayai Tuhan”, ia sesuatu yang ganjil. Malah daripada laporan akhbar menyatakan bahawa Injil versi bahasa melayu diberikan kepada mereka, menguatkan lagi sangsi aku pada motif perhimpunan di dalam gereja itu.

Malah usaha untuk melarikan diri dari pintu belakang gereja dan pengakuan pembaptisan orang Islam menghilangkan syak wasangka aku secara total walaupun faktanya belum dikonklusikan. Jika benar dakwaan, beban untuk membuktikan yang tidak bersalah, adalah pihak gereja itu sendiri.

Ini bukannya soal JAIS menyeberang garisan ilusi antara Islam dan Kristian, ini adalah perlanggaran mereka pada garisan keimanan orang Islam. Mereka yang terlebih dahulu “breach of trust” dengan membawa orang Islam ke dalam gereja tersebut.

Malah artikel 11(4) perlembagaan malaysia menyatakan dengan jelas bahawa dilarang untuk umat islam untuk menyebarkan agama mereka kepada orang islam. Jelas dan padat.

Pihak gereja mengatakan adanya foul play. Pihak JAIS hendak mempertahankan akidah. Jika terus dimainkan isu ini, akan berlaku permusuhan dalam agama.

Kena berhati2 dalam isu ini. Islam, Yahudi dan Nasrani hidup bersama di bandar Madinah. Menghormati agama yang lain dengan cara yang tersendiri. Tetapi jika berlakunya usaha memurtadkan Islam, maka akan diklasifikasikan ia sebagai mencemarkan agama Islam dan taraf harbi perlu diberikan, iaitu mereka yang harus dimusuhi.

Tapi yang bukan Islam tidak seharusnya panik walaupun mereka adalah minoriti. Ketahuilah bahawa Islam itu tidak zalim. Hak mereka itu tetap ada. Bebas untuk meneruskan ibadah mereka selagimana mereka tidak melanggar garisan yang telah ditulis. Perjanjian yang telah dipersetujui sekian lama.

Pihak yang bukan Islam juga hendaklah lebih sensitif dalam menganjurkan acara. Jangan mengundang kontroversi. Jika hendak mengumpul dana am, buatlah di tempat yang tidak menimbulkan fitnah. Jika hendak membuat acara khas untuk agama atau kepentingan tertentu, silalah buat di rumah ibadah mereka sendiri. Tiada yang menghalangnya. Jangan dibawa diheret mereka yang beragama Islam ke dalam rumah ibadah mereka. Dan orang Islam juga seharusnya menjauhkan diri dari aktiviti tersebut.

Bukannya JAIS itu nak menghalang mereka beragama. Selama ini tidaklah JAIS menghalang perhimpunan mereka di hari Ahad setiap minggu. Tetapi kali ini melibatkan umat Islam. Isu murtad. Dan ini seharusnya ditentang oleh penguatkuasa undang2 di negara yang mana agama rasminya adalah Islam.

Malah di dalam undang2 “semi sekular”, adanya peruntukkan untuk mereka yang murtad. Tertakluk kepada undang2 islam di setiap negeri. Aktanya berlainan. Di bawah kuasa sultan masing2.

Perkara ini bukan untuk dibuat main. Bukan untuk senyum simpul. Ini adalah masalah yang serius.

Dan aku cuba untuk keluar dari kelompok yang selemah2 iman (berdiam diri), kepada menulis sesuatu yang tidak tertanggung di hati.

Jangan hilang fokus kerana politik. PAS sibuk dengan perbicangan dengan sekutu2nya. UMNO pula bersikap diam tunggu dan lihat. Aku rela hilang pas dan umno daripada aku hilang Islam. Itu jelas. Tiada kompromi.

Jangan jadi dayus, penakut, pendiam kerana kuasa persahabatan mahupun politik. Ia menyelamatkan nama,pangkat dan kemegahan duniawi. Ia tidak akan dapat menyelamatkan anda di akhirat kelak.

Harapnya aku bukanlah penghasut. Aku cuma hendak menulis apa yang benar. Sekurang2nya pada diri aku sendiri.

Jika aku salah minta dibetulkan. Dan hidayah itu sememangnya adalah hak milik eksklusif Allah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s