Gantunglah aku…


Assalamualaikum

Dalam mahkamah, bila hakim buat last call, biasanya dia akan kata “Ada apa2 lagi nak cakap sebelum keputusan dibacakan?”. Orang biasa akan merayu untuk hukuman diringankan sambil merujuk kepada tanggungan, ada anak isteri, ada mak yang tua nak dijaga, takut hilang pekerjaan….

Tapi dalam satu kes kat sungai petani kedah, ada seorang tukang gunting rambut yang dituduh membunuh ibunya, meminta hakim supaya menjatuhkan hukuman gantung sampai mati !!! Terkejut hakim tu. Tak pernah dibuat orang !!!

Ada juga orang yang nak mati secara sukarela lepas melakukan jenayah.

Hakim cakap, hukum maksima penjara 20 tahun. Yang tertuduh balas balik, penjarakanlah dia 20-30 tahun. Kat luar sana, dia ada banyak masalah.

Aku tak tahu samada penjara itu tempat untuk mengurung orang yang didapati bersalah, atau menghalang orang di luar mengapa2kan tertuduh. It goes both ways agaknya.

Dia berfikir outside the box. Penjara bukan tempat “penyiksaan”. Penjara baginya adalah “syurga” berbanding kehidupan yang diidamkan oleh kebanyakkan manusia.

Aku tertarik dengan isu ini. Nampak sangat dia ni sudah insaf. Orang yang sudah insaf wajar diberi peluang kedua. Kalau aku hakim itu, aku akan menggunakan budi bicara dan sifat kemanusiaan untuk menghukum seminima mungkin, dan menggunakan sisa hayatnya untuk membuat kebaikan pada orang lain. Tapi aku bukan hakim itu.

Perlu ada orang memberitahu tertuduh bahawa mati tidak membawa manfaat lagi. Kematiannya mematikan ilmunya yang belum diberitahu. Kematiannya “menghalang” untuk terus membuat kebaikan. Kematiannya akan menyedihkan aku.

Teringat pula aku kisah orang yang berzina dan datang kepada Rasulullah untuk menghukum perbuatannya. Ini adalah tanda orang yang insaf dan bertaubat nasuha.

Tapi ramai antara kita terlalu ego untuk meminta maaf. Apatah lagi untuk menyuruh menjatuhkan hukuman semaksima mungkin atas kesalahan yang kita buat sendiri. Kalau ada, aku salute.

Setiap orang melakukan kesalahan. Jangan difikir mereka akan ke neraka sahaja.

Jika telah bertaubat dan meminta maaf, manusia akan berkata ia akan ke syurga. Kerana dirinya telah suci bersih. Namun, final decision adalah hakmilik eksklusif Allah. Dan Allah tidak pernah zalim terhadap makhluknya.

Aku doakan yang pesalah itu menemui hidayah. Aku doakan aku menemui hidayah.

Dia telah menginsafi kesalahannya secara total. Dia diberitahu apa kesalahannya.

Aku pula, belum menginsafi kesalahan aku secara total. Aku tidak diberitahu kesalahan aku. Aku mohon untuk diberitahu. Aku merayu.

Harapnya, aku ini suci bersih sebelum ajalku tiba….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s