Perlaksanaan Hudud


Assalamualaikum

1.
Baru2 ni dalam satu forum Dr Maza ada mengatakan bahawa hudud belum sesuai dilaksanakan di Malaysia.

2.
Che Det pula mencabar Nik Aziz untuk melaksanakan hudud sekarang. Dia bukan lagi perdana menteri yang menghalang hudud kini. (Note: Dulu Che Det ada menghantar surat supaya “tidak dilaksanakan” hudud di Kelantan)

3.
Kali ini aku berada di sisi Nik Aziz. Sekurang2nya untuk perlaksanaan hudud.

4.
Hudud itu dari Allah. Bila2 waktu, mana2 negara, hukum Allah adalah yang terbaik. Aku mahu jadi orang yang beriman. Percaya.

Mesti diketahui bahawa undang2 Islam adalah di bawah kuasa sultan setiap negeri. Bukan di bawah kerajaan Malaysia secara amnya. Maka setiap menteri besar di setiap negeri yang bersultan, bebas untuk menggubah undang2 untuk mencapai matlamatnya untuk mewartakan undang2 Islam.

Jika Kelantan mewartakan hukum hudud, ia tidak terpakai di negeri lain. Pujuklah Sultan Kelantan dengan sebaiknya.

5.
Dr Maza juga ada menerangkan bahawa ketidaksesuaian hudud dilaksanakan adalah kerana persekitaran majmuk. Hujah aku, jika dilaksanakan, hudud itu hanyalah untuk orang yang beragama Islam sahaja. Ini adalah limitasi undang2 Islam di Malaysia. Majoriti rakyatnya juga adalah Islam. Kenapa masih kurang sesuai?

Dr Maza juga menghujahkan bahawa di zaman ini, kebanyakkan kes akan diselesaikan dengan hukuman takzir (budibicara pemerintah seperti penjara). Aku setuju. Sukar untuk menjumpai orang yang kuat imannya, terpuji akhlaknya untuk dijadikan saksi.

Aku juga setuju bahawa hukum hudud adalah langkah preventive. Rujuk sahajalah berapa banyak kes hudud pada zaman Rasulullah. Berikan pada aku statistiknya.

6.
Pada aku, ia mestilah dimulakan dahulu. Mulanya pasti akan ada kontroversi. Perlaksanaannya juga akan longgar. Biarlah. Jika was2, lepaskan sahaja tertuduh. Buktinya kena cukup. Pastikan tiada yang teraniaya. Islam itu adil.

Islam bukanlah agama menghukum. Islam adalah agama sejahtera. Islam menyatakan garisan undang2 untuk masyarakat hidup secara aman dan tenteram. Itu matlamatnya. Konsep asas, tiada jenayah dilakukan, tiada hukuman perlu dilaksanakan.

Lama kelamaan, pelaksanaan hudud akan jadi mantap. Practice makes perfect. Detailnya akan kukuh dengan masa yang berjalan.

7.
Sekurang2nya yang bukan Islam tidak perlu dimomokkan dengan “kekejaman” hudud. Ada yang takut tangan akan dikudungkan jika mencuri atau merompak. Seperti yang aku beritahu dahulu, jika tidak bersalah, kenapa perlu takut? Jika sudah takut, tidak akan dibuat perbuatan mencuri dan merompak itu. Inilah yang dinamakan preventive. Berjaga2 sebelum jenayah dilakukan. Yang hendak melakukan jenayah juga akan berfikir sebelum terjebak.

8.
Jangan asyik menyalahkan mantan perdana menteri mahupun kerajaan. Kuasa itu terletak pada sultan negeri. Berikan draf undang2 itu pada sultan untuk diluluskan. Jika tidak lulus, pujuklah. Berikan pencerahan. Tiada undang2 yang sebaik undang2 wahyu.

9.
Aku menyokong hudud. Tiadanya negara Islam kerana tidak disebut dalam AlQuran. Wajar juga aku katakan bahawa tiada juga parti politik Islam kerana ianya juga tidak disebut dalam AlQuran. Hudud itu ada dinyatakan. Buat sahajalah…

Islam itu universal. Ia wujud dalam setiap cara hidup. PAS mahupun bukan PAS.

10.
Teruskan sahaja usaha murnimu Tok Guru. Jangan asyik menunding jari. Kuasa itu ditanganmu. Di bawah kuasa sultan, atas nasihat Menteri Besar. Akan disoal di akhirat kelak.

Biarlah DS Najib ataupun Che Det disoal atas kepimpinannya kelak. Betul atau tidak keputusan mereka ketika menjadi pemimpin, hakimnya adalah Allah. Setiap individu akan disoal berasingan. Selesaikan amanah di atas bahu sendiri. Sekurang2nya di bawah negeri pimpinan sendiri.

Kerana kamu lebih mengetahui berbanding kami yang marhaen ini.

11.
Hudud bukanlah syarat untuk menjadi negara Islam. Tapi ia adalah sebahagian dari perundangan syariat Islam. Hukum munakahat (perkahwinan) dan mualamat (perniagaan) berasaskan Islam telah mula subur di negara ini. Ramai yang bukan muslim telah memilihnya. Nyatalah hukum Islam itu baik. Hukum faraid juga telah mula menjadi pilihan umat Islam dalam menyelesaikan kekusutan harta peninggalan si mati. Makin lama, makin rapat dengan AlQuran.

Walaupun belum sempurna, ianya telah ada. Aku yakin, ia akan mantap beberapa tahun lagi.

Siapa yang menentang usaha ini, akan aku tentang orang itu. Teruskan usaha. Jangan komplen atau bercakap sahaja.

Tegaknya sebuah rumah bermula dengan sebiji batu. Moga ada rumah aku di syurga kelak. Amin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s