Chauvinist


Assalamualaikum

Tafsiran am post ini :

Saya : merujuk pada saya, Ismadi Mohd Isa.
Kamu : merujuk kepada mereka yang menggelarkan orang lain chauvinist.

1.Dalam dunia terbuka, ramai yang mahukan kesamarataan. Samada hak ataupun dalam soal pengagihan.

2. Realitinya tiada apa yang sama rata. Pastinya ada kecenderungan untuk melebihkan sesuatu. Siapa yang lebih berkuasa, pasti akan mempertahankan hak majoritinya. Tak kiralah samada bangsa atau agama mahupun warganegara.

Siapa yang tidak mengiyakan perkara ini, mungkin lebih chauvinist dari saya.

3. Ada yang mahukan hak yang samarata untuk semua. Tapi pada masa yang sama memperjuangkan bahasa melayu sebagai bahasa penghantar utama untuk subjek di sekolah. Saya menyokong bahasa inggeris sebagai bahasa penghantar sains dan matematik.

Kamu menyokong bahasa bangsa tapi tidak mengaku menyokong bangsa itu. Adakah kamu memang hipokrit atau lebih chauvinist dari saya?

4. Ada yang mahu hak samarata untuk agama. Saya tak pernah minta masjid yang amat besar di Bukit Bintang. Tapi pada masa yang sama, kamu sedang membina gereja yang amat besar di Shah Alam.

Adakah saya lebih chauvinist dari kamu ?

5. Ada yang memperjuangkan kebebasan bersuara. Tapi yang melaungkan hak ini mengarahkan gag order untuk pemimpin partinya, mengatakan sesuatu mengenai agama anutannya.

Saya jugakah yang lebih chauvinist?

6. Kesamarataan dalam pemilikan harta dan kekayaan. Lihatlah di sekeliling. Lihatlah taman sebelah. Kaum mana yang fizikalnya lebih mewah dari Melayu ? Sememangnya saya cemburu dengan kekayaan fizikalnya. Tapi saya tak pernah menyalahkan usaha gigih mereka.

Masih chauvinist kah saya ?

7. Tapi bila saya mempertahankan hak agama dan bangsa saya, saya chauvinist. Kamu juga mempertahankan nasib bangsa dan agama kamu. Maka gelaran apa yang harus saya berikan pada kamu ?

8. Apabila Melayu bersuara, diklasifikasikan sebagai Melayu ultra. Tapi bila kamu bersuara, itu adalah suara rakyat. Saya tak boleh bercakap. Hanya kamu yang boleh menghenyak saya.

Memang kamu tidak pernah bersikap chauvinist.

9. Bila saya merajuk, kamu kata memang sifat bangsa saya terlalu sensitif. Bila kamu merajuk, saya dikatakan telah melampaui batas.

Saya sahaja yang sentiasa salah mengeluarkan kata2 bersifat chauvinist.

10. Kamu kata kamu mahukan Malaysia yang bersatu. Tapi kawan dan komuniti kamu semuanya dari bangsa yang satu.

11. Saya berbicara dalam bahasa yang kamu fahami. Kamu berbicara bahasa yang saya tak tahu maknanya, di hadapan muka saya. Post kamu di fb juga dalam tulisan berlingkar yang tidak mudah untuk saya fahami.

Hanya saya yang layak digelar chauvinist.

12. Saya menghantar anak saya ke sekolah kebangsaan tanpa dalam kurungan c atau t. Kamu menghantar anak kamu ke sekolah bangsa, bukan kebangsaan.

Kamu kata kebangsaan itu melambangkan Melayu. Jadi sekolah apa yang kamu sifatkan sebagai bersifat kebangsaan ???

Tidakkah kamu bersikap chauvinist?

13. Mekanik saya berbangsa Cina, tukang masak saya berbangsa India.

Ratio pekerja di syarikat kendalian saya 10:1. Yang 1 itu Melayu.

Pekerja saya ada yang berpasport Indonesia dan Bangladesh. Kebajikan dan hak mereka semuanya terjaga.

Wajarkah saya digelar chauvinist bertaraf antarabangsa?

14. Bila sebut pasal antarabangsa, warga Malaysia semakin kurang senang dengan lambakan pekerja “kelas bawahan” dari Bangladesh, Nepal dan Indonesia. Penuntut dari Afrika. “Membanjiri dan mengotorkan pandangan” gedung mewah di ibukota kamu sewaktu kamu balik ke kampung di musim perayaan. Tapi kamu tiada masalah dengan expatriate dari Amerika, Eropah ataupun Australia’sia’.

Bukankah itu juga chauvinist ?

15. Adakah saya telah tersalah guna perkataan chauvinist ini ? Atau perkataan chauvinist tidak kena penggunaannya dalam post kali ini ? Banyak disengajakan. Hanya sedikit tidak disengajakan.

Bombastik. Orang suka pada perkataan bombastik.

Chauvinist adalah salah satu di antaranya.

Kawan2 saya tidak bersikap chauvinist. Kerana saya memilih kawan. Sekurang2nya mereka tidak bersikap chauvinist di hadapan saya. Saya menerima segala kelebihan dan kekurangan yang kamu ada. Dalam masa yang sama, saya juga berharap, kamu bersikap adil juga dengan saya.

Islam itu adil. Saya cuba menjadi Muslim yang baik.

Mengata dulang paku serpih, mengata orang dia yang lebih.

Tapi ramai yang masih tak sedar dengan chaunivisme mereka…. ;p

Himpun Bersih


Assalamualaikum

Sejak dari minggu yang lepas, aku dapat tau adanya satu Himpunan Sejuta Umat (Himpun) nak buat kat Shah Alam hujung minggu ni. Yang aku tau, tujuannya adalah untuk menandakan sokongan untuk menyelamatkan akidah umat Islam di Malaysia.

Ada yang join. Ada yang tamau join. Itu pilihan masing2 sebab kita ni dalam negara yang boleh memilih. Tapi dari situ boleh tahu apakah konteks yang dipilih oleh masyarakat Malaysia amnya, Islam khususnya.

Ramai yang berminat lebih kepada isu politik lebih dari agama.
Ramai yang lebih rela hilang pengaruh dari hilang undi.
Ramai yang takut dicap ekstremist, mungkin.
Ramai yang lebih suka disimbah air fru dari himpunan aman.
Ini hanyalah pendapat peribadi aku je.

Atas nama apa lagi yang boleh menyatukan hati umat Islam? Isu murtad adalah klimaks kepada akidah yang terpesong. Ia adalah perjuangan yang di priority kan oleh Saidina Abu Bakar. Beliau memanggil askar dari perang di ambang kemenangan di jazirah, untuk menentang golongan murtad ini di Tanah Arab. Ini adalah perumpamaan sejarah yang boleh aku beri, untuk menandakan keseriusan isu murtad ini.

Politik, demokrasi dan pilihanraya adalah karya pentadbiran empayar Rom. Empayarnya gah.

Tapi ada juga empayar yang hebat tapi tidak memilih demokrasi. Mesir Purba, Mesopotamia, Indus, China…. Semuanya tidak bersifat demokrasi tapi mampu menjadi rujukan sejarah kerana kehebatannya.

Yang tersohor di masa kini hanyalah demokrasi. Semua ingin mengikuti tamadun agung Rom. Mahu menjadi beradab seperti orang Rom. Mahu berseni seperti orang Rom. Tamadun lain tiadalah nilainya. Mungkin.

Islam mengalahkan Rom. Sangat mendalam falsafah di sebaliknya. Noktah.

Apa lagi yang boleh menyatukan umat Islam? Mazhab yang pelbagai ? Nafsu yang serabai ? Ada dua perkara yang aku nampak semua umat Islam dunia ada kata sepakat secara konsensus.

Pertamanya, mengerjakan haji.
Keduanya, memperjuangkan Palestin.
Yang lainnya, buatlah perkiraan sendiri.

Jika parti politik boleh bersatu dalam bersih, apakah kewajarannya untuk tidak melibatkan diri dalam himpun? Matlamatnya lebih jelas.

Ketika bersih, “Ouh… Letakkan parti ketepi, kita berjuang untuk demokrasi”.
Ketika Himpun, “Ouh… Parti tidak terlibat. Was-was dengan unsur politik”.

Begitulah dengkelnya pemikiran sesetengah pemimpin. Kalau parti lawan buat, segalanya salah. Dicari kesalahannya. Kalau benar pun, tidak disokongnya.

Kalau parti sendiri buat program, dicari segala yang benar walau dalam salahnya. Perjuangankan manusia dan parti melebihi agamanya sendiri. Bukan semua. Sebilangannya….

Dan setahu aku, Himpun adalah diorganizekan oleh NGO. Sejauh mana kebenaran, aku tak tahu.
Samalah seperti bersih. NGO jugak, walaupun aku tahu sejauh mana kebenarannya.

Itu tidak penting, yang mustahak adalah pengisian matlamat yang mesti disokong oleh seluruh umat Islam. La budda abada.

Aku mahu berkata yang benar. Walaupun ramai yang tidak sependapat dengan aku.

Besar betul kuasa undi di zaman kini.
Takut betul pemimpin kalah pilihanraya.
Kalau tak sampai Putrajaya, seakan hilanglah nikmat dunia.

Fatwa mufti kini tiadalah diguna. Hanyalah pendapat peribadi sahaja. Huh ???
Hebat sungguh “fatwa” Ambiga. Seakan dicucuk hidung semua rakyat berpakat sepakat.

Ada yang takut akan tercetusnya masalah ketidakharmonian beragama di Malaysia. Pada aku tiada apa yang perlu ditakutkan ??? Islam dah selalu dijentik. Tapi diam tak bercakap apa. Kalau bercakap, takut dianggap ekstremist. Kalau mengangguk takut dilabel pengebom kedamaian. Kalau mengenyit dikatakan itu kod terrorist.

Teruskanlah menadah hidung dan telinga untuk terus dijentik sehingga merah padam. Masakan boleh terputus hidung dan telinga kerana jentikan orang… Tak gitu ???

Maruah harga diri telah hilang…

Berbalik kepada Himpun ini, aku doakan segalanya berjalan lancar. Akan ramailah yang akan datang dan menyokong usaha anda. Lain kali carikla ketua yang berani dan berani menonjolkan diri pada media. Mesti ada ketua yang semua orang akan kenal. Bersih boleh, takkan dalam berjuta, satu AJK pun tak layak? Ikon Himpun ni aku tak kenal pun… Nama pun tak tau… Janganlah jadi seperti buih di lautan ye… ;p

Buat kengkawan… Datanglah kalau boleh. Tapi jika tidak mampu, sekurang2nya doakanlah yang baik2. Kalau buat jahat sekalipun, jangan dihalang orang yang nak buat benda yang baik. Ini sekadar perhimpunan sahaja. Bersih pun berhimpun juga. Tapi yang Himpun ni ada permit. Dalam stadium. Takdelah chan nak main air ngan asap dengan abang FRU…. 😉

Yang pentingnya, menunjukkan sokongan fizikal dan moral. Yang hendak implementasi adalah pihak berwajib. Bukan untuk menanganinya dengan tangan yang kotor dan hati yang amarah. Itu bukan cara Islam.

Aku nak quote satu banner yang menyentuh hati aku secara total…

“Bapak-bapak, Peliharalah Hak Kami Sementara Menunggu Kami Besar”.

Hmmmm…. Rupa2nya Malaysia ini bukan milik aku. Bukan milik korang. Serahkan negara yang aman dan Islamik untuk anak2 kita. Dalam sungguh maknanya kepada yang mahu berfikir…. 😉

20111020-133535.jpg

Ceramah Tanpa Tauliah…


Assalamualaikum

1. Isu ini dah lama dah. Perihal ustaz2 yang beri ceramah tanpa sijil pentauliahan. Secara amnya, mereka yang tiada sijil ini, tidak dibenarkan untuk memberikan ceramah berbentuk keagamaan di negeri berkaitan.

2. Isu ini panas masa time Dr. MAZA kena “tangkap” dulu. Dia adalah bekas mufti Perlis yang “ditangkap” setelah berceramah di negeri Selangor tanpa tauliah dari jabatan agama negeri.

3. Mula2 aku tensen gak ngan isu ni. Dia tu mufti. Orang yang telah diberi mandat untuk mengeluarkan fatwa yang wajib diikut oleh orang Islam. Memang tinggi la tahap ilmu agamanya. Kenapa pula nak suruh dia ambil sijil tu? Kalau ambil peperiksaan pun, aku pasti jawapannya lebih konkrit dan lebih baik dari pegawai agama yang suruh dia mengambil peperiksaan itu (kalau ada).

4. Seharusnya, orang seperti Dr. Asri diberikan kelonggaran. Mesti disenangkan misinya berdakwah. Bukan untuk menyekat kebebasannya untuk bersuara.

Kat negara Islam yang lain, bebas sahaja mereka untuk memberikan tazkirah dan ceramah. Kenapa perlu cara yang berlainan di Malaysia.

5. Tapi undang2 tetap undang2. Bila dah sejuk sikit, ada juga logiknya. Timbul logik apabila golongan dari parti politik ni buat ceramah yang bersifat ekstrem. Tapi kebiasaannya mufti2 ni bebas dari parti politik.

6. Sehari dua ni timbul pula cerita Bob Lokman terkena perkara yang sama. Sekali lagi isu ni timbul. Dan sekali lagi, parti politik pemerintah dibalun kerana mempergunakan badan agama.

7. Abang Bob ni bekas super senior aku. Jadi latar belakangnya juga adalah pembelajaran rasmi ilmu agama. Sedalam mana ilmunya tidaklah aku tahu. Tapi yang nyata, ilmunya ada, rasa untuk memberi tazkirah itu ada.

Dia mempertikaikan kenapa masa dia buat “jahat”, takde siapa dari pejabat agama yang nak tahan dia. Masukkan dalam lokap.

Masa dia nak bagi ceramah keagamaan dia ditangkap pula. Apa kes ni pulak JAIS ? Tu kena jawab tu….

8. Mudahnya begini… Pergilah ambil sijil pentauliahan kebenaran untuk berceramah di masjid. Lepas tu ceramahlah kat mana2 pun.

Kalau parti politik atau sesiapa pun nak berceramah di tempat terbuka kena minta permit polis. Kekadang polis bagi. Kekadang permohonan kena reject. Dengan adanya sijil ini, 5 tahun permit bebas. Curahkanlah segala ilmu yang ada.

Dengan adanya tauliah ini, tidaklah menjadi kesalahan untuk berceramah di masjid atau surau dengan audiens yang ramai. Nak kumpul 20 ribu orang kat masjid negeri pun ok, takde masalah. Tak payah nak apply permit berminggu sebelum ceramah. Come and talk.

Kan mudah? Tak payah nak minta permit lagi… !!! Polis pun tak boleh “kacau”.

Pada aku, ini lebih memudahkan, bukan menyusahkan.

Kalau nak maklumat lanjut untuk permit… Bukaklah site ni…

http://tauliah.jais.gov.my/

9. Dengan menunding jari kat UMNO, adakah secara tersirat bahawa UMNO menguasai pemikiran Sultan Selangor dan Menteri Besarnya ? Ramai yang marah nanti…. Kerana JAIS di bawah kuasa Sultan. Exco agamanya adalah Dr Hassan Ali, wakil rakyat Pakatan Rakyat juga. Jadi aku tak nampak kat mana datangnya pengaruh UMNO kat situ.

10. Ilmu itu luas. Pemikiran juga kena luas. JAIS pun tak mahu menghalang ceramah agama. Cuma yang dia perlu adalah tauliah. Guru nak mengajar kat sekolah pun kena pergi kursus. Ada ijazahnya. Buka sesuka hati untuk mengajar kat sekolah yang mana.

11. Dan selepas mendaftar pentauliahan, harapnya JAIS dapat liase dengan pusat zakat atau baitulmal. Duit bebanyak tu, salurkanlah kepada penceramaha yang diiktiraf. Simpan buat apa ?

Hujah aku, tak wajarkah mereka ini masuk asnaf fi sabilillah ???

Ni yang aku tahu, ada penceramah yang nak buat tazkirah kat masjid, meminta upah ribu riban yang kadangkala agak mengarut. Tapi kalau dah suka, dibayar juga. Lagi eloklah bayar ustaz dari bayar artis untuk buat persembahan. Sekurang2nya betul pada pendapat aku.

12. Jadi, kepada Abang Bob, ambillah tauliah tu. InsyaAllah lulus. Teruskan berkarya dengan cara baru. Jangan asyik nak menyalahkan orang. Nanti habis pahala ibadah tu.

Kalau tak lulus walaupun dah dijawab soalan dengan betul, barulah jadikan isu.Diskriminasi.

Tapi jangan salahkan UMNO. Salahkan PKR dan PAS. Diorang yang perintah Selangor sekarang. Pegawainya pun dapat arahan dari pejabat Menteri Besar Khalid. Takkan takde “cable” untuk percepatkan dapat tauliah ini? Muaklah.

Kan abang Bob dah nampak benda ni masa Dr Maza kena dulu? Kenapa nak ulang lagi? Muslim yang baik tak masuk dalam lubang yang orang lain dah jatuh.

13. Jangan dibesarkan hal ni. Malu kat orang lain. Macam Islam ni amat jumud dan tak boleh berkembang maju.

Dan untuk kes seperti Dr Maza, seharusnya mufti diberikan lesen terbuka. Mohor Yang diPertuan Agong. Tapi undang2 Islam di Malaysia bersifat kenegerian. Apa nak buat …. ;(

iPad App Yang Aku Pakai….


Assalamualaikum

Sempena memperingati iSteve yang baru meninggal… Aku nak bagi review apa yang dia dah buat untuk menyenangkan hidup aku… Sedikit.

Apps ni untuk pengguna iPad jer. Yang aku anggap sangat prektikal.

Belilah kat App Store benda alah ni kalau mahu. Ia sangat berbaloi…. 😉

Sygic Malaysia Singapore GPS

Aku dah cuba macam2. Papago, TomTom. Tapi aku still suka dengan Sygic punya GPS ni.

Cantik. 3D. Best. Accurate. Up to date.

Pernah apply kat area KL, Singapura dan Sarawak. Takde masalah direction.

Yang menjadi masalahnya…

1. Mahal. $59. Tapi berbaloi la… 😉

2. Kuat makan battery. Macam dah tiga hari tak makan nasi. Solutionnya, belilah car charger untuk iPad… ;p

Cambridge Advanced Learner’s Dic

Kekadang bila baca Cerita bahasa omputih, ada juga ayat yang aku tak paham. Jadi dengan adanya benda ni, bolehlah aku paham atau buat2 paham.

Ada awek boleh tolong bacakan kalau tak tau nak sebut.

Buat bapak2 nak menunjuk pandai dengan anak2, ini adalah app yang sesuai untuk berlagak pandai cakap omputih… 😉

Islamic Compass

Kalau tengah travel, cara paling prektikal adalah ikut muncung astro !!! Kat hotel sekarang pun ada arah kiblat samada kat siling ataupun dalam drawer.

Tapi untuk menyenangkan, ada la benda ni.

Dan yang best, mengingatkan kita waktu solat. Ada azan automatik. Dia ingatkan aje. Solat kenalah buat sendiri… Winkwink

Quran Majeed

Antara bebanyak Quran punye version, inilah yang aku minat.

Tersusun, bahasa terjemahan pun cantik, dan boleh download reciter.. Dalam kes aku, aku download Said Al Ghamidi, kemas dan terang bacaannya.

Senang nak bawak ke mana2. Kalau anak menangis tak tentu pasal tetengah malam, pasangkan je audionya. InsyaAllah senyap la. Kalau susah hati, bacalahkat mana2pun, akan tenanglah jiwa yang kacau.

Kalaupergi ziarah orang meninggal, kalau nak berlagak, tak payahlah capai buku yassin… Muahahahahah….

Eurosport

Yang ini pree. Untuk peminat bola sedikit tegar macam aku, amat berguna la app ni. Up to date.

Kalau kat astro kata bola start pukul 10, diorang menceceh dulu. Aku bukan nak nengok orang menceceh dan main teka2 score. App ni fact based. Kalau game start pukul 1050 pm, dia bagitau terang2.

Aku suka kepada yang tidak berselindung….

myPad+

App ni untuk peminat tegar Facebook. Aku suka app ni sebab ini ajelah app yang ok dari apa yang ada. Simple. Kemas. Tapi yang tak bestnya, masih ada video yang tak boleh bukak (Apple anti Flash!!!)

Pilih yang ada tanda + kalau taknak iklan terjojol bila tengah berfacebook. Kalau pilih yang pree… Tahanlah dengan iklan2 tu… Yang pada aku amat annoying.

Office2 HD

App ini untuk mereka yang dah biasa gunakan Microsoft Office. Word, Excell, Powerpoint. Pada aku, tak payah carik yg lain la. Tak best. Ni aje yang ok. Format dan formula pun cukup. Sekurang2nya untuk user macam aku.

Cukuplah untuk aku. Semuanya ada kat sini.

Tapi kalau korang peminat tegar Apple… Aku cadangkan belilah iWorks… Kat situ ada Pages, Numbers, ngan Keynote. Lebih prektikal. Layout pun lebih lawa. Nnt aku tulis pasal iWorks ni kalau ada kesempatan.

Encik Jamil


Assalamualaikum

Minggu lepas aku ke Sarawak. Buat pertama kalinya, anak buah aku menikah. Lepas ni rasanya ramai yang mengikut. Kalau takde aral melintang, tahun depan jadilah aku atuk !!! Elis pulak jadi Wai (Wan). Muda-muda nak jadi Datuk dah !!! Rezeki Allah….

Sebut tentang hal menikah ni, minggu sebelumnya aku ada menyampuk kat wall kawan sekolej dulu. Tentang menikah empat. Cepat betul melenting kaum wanita bila cakap yang empat ini. Tapi bukan tuan punya wall yang bingit, kengkawan dia yang komen…

Jadi, kesimpulannya, kebanyakkan perempuan Melayu memang cepat tersinggung dengan nombor empat ni. Gatal. Miang. Tak sedar diri. Perkataan yang dikaitkan dengan nombor empat.

Tapi kalau Allah dah beri lelaki keistimewaan, janganlah membantah. Rezeki ajal maut hakmilik Allah. Kepada yang mahu berfikir. Tak perlu ulas. Semua dah tahu. Tapi saja buat tak tahu kerana tak mahu.

Yang lelaki pula pertimbangkanlah sewajarnya. Kuasa jangan disalahguna. Nanti akan diundi kat akhirat. Kiri kanan kena timbang. Kalau senget sebelah, pepandailah settle. Itupun kalau boleh settle. Itu sahaja.

Dalam wall yang lain pula, ada sedara aku kata kaum isteri ni membincangkan perihal nak bunuh diri kalau suami nikah lain. Huh ??? Elok2 kuota tinggal dua, jadi tiga balik !!! Siapa yang untung ??? Suaaammiiiiiiii jugak….

Dan yang lebih sadis, nak dihiris anu suami lepas tu dicurahkan perahan limau. Perghhh… Hudud negeri mana yang dia pakai, tak tahu pula aku.

Ramai kawan yang dah berkahwin dan beranak pinak. Tahniah aku ucapkan.
Sedikit yang sudah berpisah. Aku doakan kalian bertemu jodoh yang berkekalan.
Ada juga yang sudah menjadi Encik Jamil. Aku harap sejahtera dunia akhirat.

Masa aku ke Timur Tengah dengan Elis, ada suami yang bawa dua isteri dan segerombolan anak2nya bersama. Manis sahaja. Bukan dibuat2. Bahagia mereka kelihatan jelas. Ke masjid bersama, makan bersama, melepak kat lobby bersama. Tapi benda2 yang baik ni jarang nak ditonjolkan. Yang buruk sahaja dihighlight untuk dijadikan sempadan.

Yang aku perhatikan, selalunya lelaki yang takut isteri yang selalu menjadi Encik Jamil. Yang jenis senyap. Yang jenis menurut.

Kebiasaannya, yang bercakap nak menikah lapan sepuluh ni, cakap je lebih, buatnya tidak juga. Saja nak bermegah dengan kengkawan. Kononnya terer dah. Cheh… Cakap boley laaaa…

Dan menjadi budaya komuniti sekeliling aku, pemandu teksi yang selalunya pasang dua tiga empat. Apa sebabnya aku tak buat kajian la pulak… !!! Patutlah ramai abang2 aku dah mula bawak teksi ngan limo… Hahahhahah… Nak jadi Encik Jamil ke bang ??? 😉

Jadilah apa nak jadi. Asalkan boleh berlaku adil. Tak guna larang sebab ternyata halal. Asal jangan diabaikan rumah tangga dan anak2 dan isteri2…. Go ahead go stunt.

Kesempatan ini aku nak ucapkan tahniah kat anak buah aku. Dia baru satu. Maintain dulu ye… Jangan cecepat nak jadi Encik Jamil.

Tahniah kepada kawan aku yang dah jadi pun Encik Jamil. Kalau dah tiga, jangan lupa beli sports car. Senang apek bawak bendera nak terjun dalam kereta… Ehehehehe…

Tahniah juga kepada Puan Latipah dan Cik Hasnah. Payung emas milik anda.

Aku ??? Kalau aku dah join bawak teksi, korang taulah apa sebabnya… 😉