Sensasi khalwat dan hudud


Assalamualaikum

KHALWAT

1. Ditangkap khalwat oleh penguatkuasa. Perlu dinyatakan khalwat dan zina adalah dua perkara berbeza. Khalwat itu duduk “bersendirian”. Zina itu adalah perbuatan antara lelaki dan perempuan (aku naif).

2. Benarlah ahli politik itu ditangkap khalwat. Tapi bukan didapati berzina. Itu mesti jelas.

3. Oleh itu, refrain lah diri dari mengeluarkan perkataan yang “menjijikkan”. Jika ditangkap bertuala, manakah gambarnya? Jangan bermain serkap jarang. Jika ada pun, itu adalah berkhalwat, bukan berzina. Kalau ada video, sahkanlah. Samada benar atau batil.

Jangan mengeluarkan komen sehingga mengiyakan seseorang itu berzina.

4. Namun begitu, bersama isteri orang pada pagi buta bukanlah pilihan yang bijak. Banyak lagi alternatif yang boleh aku fikir untuk menyelamatkan isteri orang di pagi hari. Paling kurang, ada lobby. Jika benar ikhlas, ustaz itu boleh tidur di lobby atau di bilik rakan seperjuangannya.

5. Biarlah tuan hakim membuat keputusan. Kalau ada yang hendak komen, simpanlah dalam hati. Takut kata2 yang terlepas memakan diri.

6. Memang boleh menjadi bahan joke of the day. Kekadang terlepas juga.

Kesilapan memilih pilihan.

HUDUD TIADA DALAM ALQURAN

1. Telah aku bincangkan semalam dengan rakan yang arif. Panjang juga ceritanya.

Secara istilah, memang tiada dikhususkan apa itu hudud di dalam AlQuran dalam satu ayat mahupun surah yang khas. Sama seperti negara Islam, bahkan solat lima waktu.

2. Memang benar, ahli feqah telah merangkumkan dosa2 besar dalam satu topik yang dinamakan hudud dalam bab jinayah.

3. Dari sudut bahasa, mungkin benar pada satu peringkat.

4. Namun mempertikaikan ahli feqah muktabar adalah satu perkara yang amat tidak wajar.

Mempertikaikan kewibawaan pemimpin lain adalah bersifat subjektif. Tetapi, mempertikaikan dan menyalahkan ahli feqah, adalah perkara yang lain.

Perbuatan dan hukuman dosa2 besar dinyatakan dengan jelas dalam AlQuran.

Wajib dibaca keseluruhannya. Dalam bahasa asalnya. Baru terasa mukjizat dan pahalanya. Terjemahan untuk orang awam itu perlu. Namun pengertian bahasa pastinya tidak sama.

5. Menyatakan bahawa keadilan manusia lebih objektif berbanding hudud, boleh menyentuh perspektif akidah.

Manusia terdedah kepada kesalahan. Dengan sifat Allah Maha Mengetahui, tidak mungkin ada satu pun perancangan atau cadangan manusia yang lebih hebat dari Allah.

6. Skop hudud adalah hukum Allah. Asas perundangan.

Kita sebagai umat Islam kena yakin dengan itu. Manusia bebas untuk mencipta undang2 seperti ta’zir dan urf. Tetapi yang asas tetap asas. Hudud adalah asas.

7. Tidak kiralah siapa yang bercakap, waima pemimpin yang aku hormat.

Namun bila salah, tetap salah.

Harapnya ada yang boleh mematahkan hujah beliau dengan bernas.

Jika aku salah, betulkanlah. Jika aku betul, jangan pula ada yang menyokong dengan memberikan dalil yang orang ramai tidak boleh nak terima.

Di sini aku harap mufti dapat membuat interception. Tidak boleh diam. Mudahkan orang awam memahaminya.

8. Harapnya, ada yang cukup berani untuk memimpinnya. Hidayah untuk kita dan semuanya, dipohon pada Allah.

Sekadar ayat sinikal… “Siapalah aku berbanding Imam Syafie…”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s