Tiang dan Duduk


Assalamualaikum

Isu Tiang RM25

  1. Yang nak dikutuk berlebihan itu kenapa? Bergurau mungkin. Tapi bila mencaci, bukanlah gurauan lagi namanya. Itu adalah celaan.
  2. Kesalahan. Sudah dihukum maksima yang boleh. 25 ringgit. Mahkamah telah memutuskan. Manusia pula, apakah peranan?
  3. Kalau si penari itu masuk parti tertentu, dan memberi ceramah keinsafan, adakah kesalahannya diampunkan? Atau Allah sahaja yang Maha Pengampun?
  4. Jika artis itu menyanyi dan berpakaian seksi, mencolok sana sini, ada yang mengutuk dan mengeji sehingga lupa diri. Tapi bila masanya mereka masuk parti, maka setiap patah katanya diulang dan disebar bagaikan ianya sabda nabi.
  5. Begitulah manusia, menggunakan kesempatan populariti yang ada untuk membela ego diri, membelakangkan maksud hakiki. 
  6. Tidak salah untuk berubah kepada kebaikan. Cuma apabila dilakukan kesalahan, ditegur dengan beradab. Tak kiralah penyanyi, pelakon mahupun penyanyi. Manalah tahu, suatu hari nanti akan berkawan. Berkongsi pentas untuk meluahkan keperitan. Harapnya berkongsi syurga yang tiada kesudahan.
  7. Hidayah itu milik Allah. Jika tidak memuji, cuba hindarkan diri dari mengeji.
  8. Bila dunia mengagungkan artis melebihi daripada ilmuwan, maka tahulah aku, dunia ini telah benar2 tua. Kepada yang faham maksudnya.

Duduk Bersih

  1. Dimandikan sudah. Dibagi makan pun sudah.
  2. Dahulunya berjalan. Sekarang nak duduk pula. Makin beradab. Kalau siap sedia untuk makan, mestilah duduk. 
  3. Dataran Merdeka adalah milik rakyat. Semuanya milik rakyat. Maka suka hatilah hendak buat apa dengan harta milik kamu sendiri.
  4. Tapi kenalah tahu bahawa harta itu dikongsi milik dengan orang lain macam aku. Kalau aku tak izinkan, bolehkah mereka masih menggunakan Dataran Merdeka? Hanya yang degil mengatakan ianya boleh. Maka kamu telah mengambil hak saya yang hakiki. Kerana badan yang menjaga, juga tiada memberi izinnya. Tanggunglah kamu di padang nanti.
  5. Siapa aku? Aku juga rakyat seperti kamu. Suara aku juga mesti didengari. Bukan suara kamu sahaja yang diambil kira. Ini adalah negara demokrasi.
  6. Bila kata rakyat berhak berhimpun di Dataran Merdeka kerana ianya milik rakyat, siapalah kamu untuk menidakkan hak aku yang tidak membenarkan kamu menggunakan bahagian aku untuk aktiviti kamu yang tidak mendapat persetujuan aku? Kamu juga adalah rakyat seperti aku, si poyo yang berkad biru.
  7. Kamu hendak orang dengar kamu menjerit. Aku nak kamu tahu, bahawa ramai juga orang yang langsung tak mahu mendengar lolongan kamu yang jauh terpesong nadanya ke laut.
  8. PDRM juga mestilah adil. Yang melawan diberi makan. Yang patuh dirumah meleleh liurnya. 
  9. Keadilan. Hantarlah juga bungkusan makanan kepada kami yang di rumah. KFC, pizza atau McDelivery pun kami terima, kalau polis sibuk melayan mereka di sana.
  10. Kerajaan nak bayar dengan apa ??? Duit PETRONAS kan ada…. Kami rakyat Malaysia juga… 🙂
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s