Ujian Ramadhan


1. Tadi aku dapat berita yang agak menyedihkan. Anak buah aku yang sepatutnya menimang cahaya mata pada Ramadhan tahun ni, telah diuji dengan pemergian anaknya. Salam takziah aku ucapkan.

2. Terdahulu, pakcik aku juga telah meninggal dunia dua hari sebelum datangnya Ramadhan.

3. Berita tentang kematian bukanlah suatu perkara yang mudah diterima. Terutama yang menyayanginya.

4. Perihal ruh adalah milik Allah. Begitu juga dengan segalanya. Diberi dan ditarik nikmat adalah ujian yang nyata.

5. Seringkali kita tiada masa untuk saudara dan taulan. Namun apabila ada kematian,kita senantiasa ada masa untuk menziarah. Ketiadaan masa yang disengajakan.

6. Luangkanlah masa untuk yang masih hidup. Apabila ruh sudah terpisah dari jasad, segala jenaka kasih dan sayang tiada gunanya lagi. Hanya kenangan.

7. Di Ramadhan ini, carilah masa untuk bersama yang tersayang. Jika tidak, sekurang2nya di Aidilfitri, semua boleh berkumpul dan bercanda mesra. Setahun sekali. Sekurang2nya.

8. Anak itu kekal di syurga. Kita ini masih belum tentu hala tujunya. Dan aku mencemburui mereka yang telah dijamin syurga.

9. Dan kiranya, dilewatkan lagi gelaran datuk yang aku nanti. Aku doakan sejahtera pada keluarga abang aku dan anaknya. Moga beroleh keberkatan disebabkan kesabaran dan redho mereka dalam menghadapi ujian Allah.

10. Dan cerita ini mengundang memori aku yang telah mengkebumikan anak sendiri yang hanya sebesar tapak tangan ini.

Al-Fatihah.

20120725-123712 AM.jpg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s