Amanat Ismadi Yang Belum Pergi Haji 2013


Saudara-saudara sekalian percayalah,

Kita menentang DAP, bukan kerana nama dia DAP. Kita menentang Pakatan Rakyat bukan kerana dia baru nak memerintah kerajaan. Kita menentang dia ialah kerana dia mengekalkan perlembagaan penjajah, mengekalkan undang-undang kafir, mengekalkan peraturan jahiliyah. Oleh kerana itulah kita menentang mereka. Oleh kerana itulah kita menghadapi mereka. Oleh itulah kita cuba berlawan dengan mereka.

Percayalah saudara-saudara sekalian,

Perjuangan kita adalah jihad, ucapan kita adalah jihad. Bergantunglah kita kepada Allah dengan puak-puak ini kerana kalau kita mati melawan puak-puak ini, mati kita adalah jihad. Mati kita adalah Islam. Kita tidak perlu masuk Buddha, Kita tidak perlu masuk Hindu, Kita tidak perlu masuk Kristian, tapi kita menjadi keliru dengan mengamalkan ‘politik suku, agama suku’.

Listen Tiga Kali


Assalamualaikum

1. Baru hari ni aku dapat nengok youtube listen yang ramai kengkawan aku post kat dinding facebook.

2. Pada aku, ia sekadar satu daripada perkara remeh yang dipanjangkan kerana ada unsur humor haiwan walaupun ia tidak dirujuk kepada pelajar yang bertanyakan. Jadilah ianya satu bahan gurau jenaka yang berlarutan untuk kawan2.

3. Aku tak tau mana part silapnya. Parodinya merujuk kepada masalah ikan jerung, lembu dan kambing. Mungkin dia tersilap memilih misal.

Ataupun dia silap kerana amik mic stand.

Ataupun dia tersilap kerana menganggap dia lebih hebat dan lebih bijak daripada pelajar itu.

4. Cuma aku terfikir, bukankah rakyat Malaysia telah menjadi sharifah2 era baru?

5. Rakyat Malaysia semua ada masalah. Masalah air, masalah harga minyak, masalah rumah mahal, masalah harga saham jatuh.

Jika perkara2 ini yang si sharifah tu sebut, mungkin dia akan dapat tepukan paling gemuruh kat dewan tu. Tapi dia memilih untuk memisalkan haiwan. Maka jadilah gurauan.

6. Rakyat Malaysia kini juga banyak yang hendak bercakap. Jika tak layak untuk jadi ahli forum, bercakap kat facebook dan twitter.

Kalau tak cukup orang nak like status itu, pergilah ia menyertai perhimpunan umum. Untung2 kalau post gambar masa berhimpun, akan ramai orang akan like gambar dia memakai baju kuning di jalanan ataupun di luar stadium.

7. Kalau semua orang bercakap, siapa pula yang akan menjadi orang yang mendengar? Trend masa kini, jika anda menjadi pendengar, maka andalah orang yang paling tidak cool, tiada pengetahuan dan tidak memperjuangkan hak untuk bercakap anda sendiri. Jadilah anda orang yang ketinggalan zaman.

Maka bercakaplah apa sahaja walaupun tiada isi dan merapu. Asalkan apa yang dikatakan itu bisa menjengkelkan lawan.

8. ( Poin ini sengaja dibiarkan kosong )

9. Rakyat berhimpun di jalanan menyuruh kerajaan untuk mendengar. Apabila hendak dijelaskan perkara, mic stand kerajaan diambil dan kerajaan terpaksa mendengar lagi. “Kamilah pemimpin negara. Kami telah mencucuk hidung anda dengan undi, maka anda mesti mendengar kata perintah kami”, kata mereka yang bukan semua.

Terus, yang bercakap itu merujuk kepada masalah cincin, masalah lembu dan masalah rambut isteri perdana menteri yang terlalu besar.

Rakyat Malaysia beranggapan bahawa mereka adalah lebih bijak dan lebih hebat dari pegawai2 dan menteri kerajaan.

( Poin nombor 9 ini perlu dibaca bersama dengan poin nombor 3 dan 4 )

10. Diam sahajalah dan buat seperti apa yang disuruh. Ironik ??? Ramai juga yang menyuruh sharifah untuk meminta maaf. Malah ada yang mengajak untuk berdebat. Difikirkan kembali, rasanya aku tahu dari mana mereka mendapat idea2 sebegini.

Perkara kecil. Disensasikan. Diberi publisiti… Maka secara automatik ia menjadi perkara besar dan masalah nombor satu negara untuk lima hari. Dapat klik kat youtube, kalau nasib baik, boleh masuk tivi.

11. Yang untung di sini adalah DoGo dan Nendo’s. Yang ruginya adalah orang yang membuat cacian kepada apa yang mereka lakukan sendiri.

12. Dengar dengar dengar. Ismadi telah bersuara. Hanya yang mengerti akan faham post aku kali ini. Jika tak faham bahasa dwi makna ini, maka bacalah lagi. Tapi aku tahu bahawa jarang sekali yang akan membacanya dua kali, kerana akan lebih selesa mencaci dan mengutuk aku tiga kali….

Dengar sahajalah wahai Ismadi… 😉