Sebelum Nak Menganjingkan Orang


1. Ramai yang “angin” dengan program Saya Mahu Pegang Seekor Anjing. Ada juga yang menyokongnya.

2. Alasan penganjur mudah. Katanya mahu menyedarkan Muslim bahawa memegang anjing itu dibolehkan. Selepas itu perlu samak. Kenyataan penganjur itu jelas. Saya mengikuti perkembangan program ni sebelum hari kejadian.

Setahu saya, inisiatif ini diambil dari post tentang seorang Muslim yang baik hati yang merawat anjing yang dicederakan. Mulia sifatnya.

3. Ramai yang baru tahu bahawa tidak dibolehkan memegang anjing tanpa sebab. Saya baru tahu.

4. Ramai yang baru tahu bahawa hanya anjing yang besar diharuskan dipelihara. Untuk menjaga harta benda dan ternakan. Bukan anjing comel. Ini juga baru saya tahu.

5. Maka ramai yang baru tahu ini menghentam keronyok penganjur. Katanya sehingga laman sosial penganjur ditutup. Mungkin tidak tahan dengan kata2 nista dan keji.

6. Agak sukar mencari kesalahan penganjur. Mereka telah bertanyakan pada ustaz. Malah ustaz yang menasihatkan penganjur, turut hadir dalam majlis itu.

Islam menyarankan jika tidak tahu, maka bertanyalah pada yang pakar. Penganjur telah bertanya pada pakar agama yang diketahuinya.

Mungkin pakar penasihat itu telah terkhilaf.

6A. Dari info yang saya baru baca, ustaz itu tidak terkhilaf. Audiens yang ada mungkin tidak dengar taklimat yang diberikan.

7. Tak perlu menghentam.

7A. Ustaz itu, penganjur itu, malah pengungjung itu.

8. Soalan yang ingin diutarakan kepada penghentam, yang berpendidikan bertaraf google dan facebook…

“Di saat penganjur cuba memberi pengetahuan tentang anjing dan cara menyamak, apa yang kamu telah lakukan untuk menyedarkan masyarakat tentang haram halal perkara itu?

Kamu hanya duduk berteleku di depan komputer sedangkan kamu membiarkan orang yang “tidak cukup ilmu”  untuk mengajar masyarakat. Dan kamu mengangkat diri kamu sebagai hero?”

9. Ada rakan sekolej saya yang memelihara anjing untuk menjaga hartanya. Anjingnya juga besar menepati syarat. Dia juga tahu tentang perlunya samak selepas bersentuhan anjing yang basah.

Maka hukumnya harus. Dia menepati ciri Islam yang dimahukan. Maka tiada kegusaran.

10. Penganjur terkhilaf. Maafkanlah. Kerana saya melihat niatnya baik.

Kamu menganggap diri kamu sungguh mulia, namun kamulah yang membawa malang kerana tidak memberitahu manusia tentang kebenaran”.

11. Jika selepas ini terlihat anjing yang sakit dan kehausan, maka berikanlah perhatian. Selepas selesai, samaklah. Kini semua orang tahu perkara itu. Objektifnya telah sampai.

Para pengkritik juga menyatakan bahawa banyak binatang lain yang perlu dikasihani seperti kucing, tapir dan gajah. Maklumatnya juga telah sampai.

Mengasihi apa jua makhluk Allah yang ada di dunia ini. Jelas.

12. Cuma saya masih tidak tahu cara untuk mengendalikan anjing liar yang berkeliaran dengan banyak sekali di kawasan pejabat saya.

Banyak kali diadukan kepada Majlis Perbandaran Selayang, namun tindakannya amatlah lembab tahap internasional.

Bimbang dikejar dan digigit. Itu fitrah manusia. Apa sahaja yang liar, dikhuatiri akan mencederakan.

13. Saya belajar banyak perkara dari isu Saya Mahu Pegang Seekor Anjing dari apa yang cikgu saya ajar di sekolah.

Malah lebih banyak dari apa yang penghentam ajarkan pada saya (atau tidak ajarkan).

14. Ini adalah khilaf jujur yang baik.  Khilaf jujur?  Ya… Penganjur telah (mungkin) terkhilaf dalam hal anjing yang dibelai dan sebab apa ianya dipegang.

Khilaf yang jujur kerana dia berpegang kepada nasihat dan pandangan seorang ustaz yang difikirkannya berkelayakan.

15. Adakah kita juga telah melakukan khilaf yang jujur dalam menghentam penganjur? Atau ada di antara kita yang rakus menghambur kata2 kesat padahal kita juga kurang pengetahuan?

16. Kepada yang berilmu, sebarkanlah. Adalah menjadi kesalahan jika menyimpan ilmu dan duduk bersahaja melihat umat Islam bertelagah sesama saudara seagama.

Islam itu mudah, jika ramai yang tahu betapa mudahnya Islam.

Advertisements